IMG-LOGO
Daerah

Tirakat Wujudkan Calon Generasi Hebat


Sabtu 28 September 2019 12:00 WIB
Bagikan:
Tirakat Wujudkan Calon Generasi Hebat
Siraman rohani bersama KH Fathullah Malik (Foto: NU Online/Suci Aristanti)
Jombang, NU Online
Sekolah Menengah Pertama (SMP) Islam Al Madinah Jombang mengadakan kegiatan siraman rohani dengan berkunjung ke Ribath al-Usmani yang diasuh oleh KH Fathullah Malik pada jumat (27/9) pagi. Kegiatan diikuti seluruh peserta didik dan pendidik SMP Islam Al Madinah.
 
KH Fathullah Malik memberikan siraman rohani dari sisi keteladanan ulama.  "Al-Ulama waratsatul anbiya yakni ulama adalah pewaris para Nabi. Ulama mewarisi semangat ibadah, pengabdian kepada Allah, serta membela agama allah," tutur KH Fathullah.  
 
KH Fathullah menambahkan seperti keteladanan Mbah Kiai Usman. Kiai Usman merupakan putra dari Mbah Hasan. Mbah Hasan merupakan murid Mbah Soichah, pendiri Pesantren Tambakberas Jombang.
 
Sebelum kelahiran Mbah Usman, ayah dan ibu Mbah Usman tirakat dengan mengistiqomahkan puasa. Suatu pagi, ketika ibu Mbah Usman membersihkan beras untuk dimasak, tiba-tiba beras berubah menjadi warna kuning.
 
Mbah Hasan yang mengetahui hal tersebut bergegas mengambil cangkul dan menguburkan beras yang berwarna kuning ke dalam tanah, beras tersebut berubah menjadi emas. Mbah Hasan berdoa, memohon pada Allah bahwa yang dibutuhkan bukanlah emas, melainkan keturunan yang shalih.

"Dari tirakat Mbah Hasan dan istrinya, lahirlah Alwi (nama kecil Mbah Usman). Saat Mbah Usman remaja, beliau dititipkan ke pesantren yang diasuh Mbah Soichah. Mbah Usman yang tumbuh menjadi pemuda alim dan pandai ini akhirnya diambil menantu Mbah Soichah," tuturnya.

Kisah di atas menunjukkan bahwa untuk menjadi orang hebat dibutuhkan ikhtiar dan doa kepada Allah. Misalnya puasa, shalat malam, dan ibadah-ibadah lainnya yang membuat semakin dekat dengan Allah.
 
Kiai Fathullah lalu berpesan, sebagai calon generasi, jangan hanya sebagai penonton, jadilah pelaku yang hebat. "Jangan sampai dikalahkan teknologi, tapi manfaatkan teknologi. Oleh karena itu, belajarlah dengan sungguh-sungguh selagi masih ada kesempatan waktu," katanya.

Kegiatan siraman rohani diakhiri dengan tanya-jawab berhadiah. Kiai Fathullah memberikan beberapa pertanyaan kepada peserta didik SMP Islam Al Madinah. Bagi peserta didik yang berhasil menjawab pertanyaan, kemudian diberi hadiah.
 
Abdul Mukhid, kepala SMP Islam Al Madinah mengatakan, kegiatan siraman rohani menjadi agenda rutin setiap akhir bulan agar semakin dekat dengan para ulama.
 
Kontributor: Suci Aristanti
Editor: Kendi Setiawan
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG