IMG-LOGO
Nasional

Kiai Said Meletakkan Batu Pertama Gedung Pusdiklat LP Ma’arif NU


Kamis 3 Oktober 2019 20:00 WIB
Bagikan:
Kiai Said Meletakkan Batu Pertama Gedung Pusdiklat LP Ma’arif NU
"Orang-orang mencuri, potong tangan. Orang zina dirajam sampai mati, kenapa kita tidak, karena Kiai mendahulukan akhlak, budaya," ujar Ketua Umum PBNU, KH Said Aqil Siroj saat memberikan sambutan peletakan batu pertama pembangunan Gedung Pusdiklat Lembaga Pendidikan Ma'arif NU di Grogol, Jakarta Barat.

Jakarta, NU Online

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj melakukan peletakan batu pertama pembangunan Gedung Pusat Pendidikan dan Pelatihan (Pusdiklat) Lembaga Pendidikan Ma'arif NU di Grogol, Jakarta Barat, Kamis (3/10). Kegiatan tersebut menandakan dimulainya pembangunan gedung yang diperuntukan sebagai tempat pengembangan kapasitas ribuan guru NU tersebut.

 

Dalam sambutannya, Kiai Said berharap agar hadirnya Pusdiklat LP Ma’arif NU tersebut dapat menjadi pusat pendidikan yang bernafaskan Islam Ahlusunah wal Jamaah, mengusung arus Islam moderat dan anti radikalisme.

 

"Alhamdulillah, Insyaallah ke depan ini akan dibangun di sini Pusat Diklat yang bernafaskan Ahlussunah wal Jamaah," kata Kiai Said seraya mengingatkan bahaya radikisme yang sudah masuk pada semua lini, termasuk lembaga pemerintahan.

 

Di bagian lain, Kiai Said menegaskan bahwa para kiai di pesantren mengkaji syariat Islam dari berbagai literatur kitab kuning. Di dalamnya tentu dibahas hukuman bagi orang yang mencuri, zina, dan pelanggaran lain yang kerap dilakukan umat manusia. Namun, para kiai tidak memberlakukan hukuman tersebut karena mereka mengedepankan akhlak.

 

"Orang-orang mencuri, potong tangan. Orang zina dirajam sampai mati, kenapa kita tidak, karena Kiai mendahulukan akhlak, budaya," ujarnya.

 

Sementara itu, Ketua Pengurus Pusat LP Ma’arif NU, H Zainal Arifin Junaidi mengatakan rencana membangun gedung Pusdiklat LP Ma’arif NU sudah muncul sejak beberapa tahun yang lalu. Namun karena berbagai hal akhirnya lembaga yang nantinya akan dijadikan pusat pelatihan bagi guru NU tersebut, baru terealisasi tahun 2019.

 

Ia menceritakan bagaimana dulu LP Ma’arif NU mendapatkan lahan untuk dijadikan sekolah NU di Jakarta Barat tersebut. Dikatakannya, menurut rencana, gedung Pusdiklat LP Ma’arif NU itu dibangun 4 lantai, di dalamnya terdapat ruangan pelatihan, perpustakaan, dan penginapan.

 

"Jadi nanti, mungkin ada perpustakaan segala macam, nanti rangkap dengan laboratorium juga. Nanti kami juga menambah kelas karena laporan yang kami terima sekolahan ini menolak ratusan siswa karena tempat tidak mampu menampung," katanya.

 

Dalam acara tersebut, hadir antara lain Ketua Pengurus Wilayah NU yang juga Sekretaris Daerah (Sekda) DKI Jakarta, H Saefullah, jajaran Katib Syuriah PBNU, Direktur Keuangan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) RI Faisal Sahrul, Rektor Universitas Islam Malang (Unisma) Masykuri, Direktur Keuangan BNI, Ario Bimo dan ratusan guru serta siswa-siswi SMK/SMP Ma'arif NU Jakarta Barat.

 

Pewarta: Abdul Rahman Ahdori

Editor: Aryudi AR

Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG