IMG-LOGO
Daerah

MWCNU Tambora Jakbar Lakukan Plangisasi untuk 12 Ranting

Ahad 6 Oktober 2019 08:00 WIB
MWCNU Tambora Jakbar Lakukan Plangisasi untuk 12 Ranting
Pengurus Ranting NU Kelurahan Duri Selatan, Tambora, Jakarta Barat (Foto: NU Online/Ahdori)
Jakarta, NU Online
Pengurus Wakil Cabang (MWC) Nahdlatul Ulama (NU) Kecamatan Tambora, Jakarta Barat melakukan pemasangan plang atan papan nama kantor di seluruh Ranting NU di 12 kelurahan. Plang yang terpasang menandakan bahwa NU memiliki tempat khusus dalam melaksanakan kerja-kerja organisasi.

Ketua MWCNU Tambora Ustad Mustofa menuturkan, papan nama dipasang di rumah atau tempat yang disepakati bersama menjadi sekretariat pengurus Ranting. Plang diberikan di sela kunjungan MWCNU Tambora ke setiap pengurus ranting di semua kelurahan.

"Setelah kami bantu papan kantor, kami berharap pengurus NU di tataran ranting semakin semangat dan semakin bersuara," katanya disela-sela kegiatan pemberian papan nama Ranting NU di Masjid Jamiatul Mutaqien, Kelurahan Duri Selatan, Sabtu (5/10) malam.

Ia mengatakan, tanpa ranting, NU belum tentu mampu menjadi ormas raksasa di dunia. Di samping itu, ranting pula yang menjadi ujung tombak NU karena mereka bersentuhan langsung dengan masyarakat sehingga kehadirannya harus benar-benar terorganisasi.

"Sekali lagi dalam ber-NU, kami sama sama berkomitmen agar bisa menjalankan amanah yang disampaikan para kiai," ucapnya.

Sementara itu, Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Jakarta Barat H Agus Salim mengapresiasi langkah MWCNU Tambora yang terus merawat jamaah. NU harus diperkuat dengan semangat yang dimiliki jajaran pengurus. 

Tanpa modal itu, kata Agus, NU tidak akan berdiri kokoh. Untuk itu, ia mengajak kepada MWC dan pengurus ranting agar dapat menjaga semangat tersebut dengan kekompakan antarpengurus NU di semua level.

"Saya juga menginginkan kegiatan semacam ini diperkuat dengan kegiatan-kegiatan yang mendidik untuk masyarakat," katanya.

Di era digital seperti sekarang ini, sambungnya, kelihaian dalam mengurus organisasi harus muncul di tataran bawah. Dengan begitu, organisasi akan semakin kuat dan mengikat.

"NU itu ada jamaah ada jamiyah. Jamiyah sebagai pengikat harus punya  kelihaian agar jamaahnya tidak pecah," katanya.

Agus juga menduga ada beberapa kelompok yang tidak senang NU kuat sehingga banyak yang melakukan propaganda mencitrakan NU begini begitu. 

"Saya tegaskan bahwa NU itu keputusan strategisnya ada di PBNU, bukan yang lain. Jadi kalau ada di masyarakat mengatasnamakan NU garis apa, garis apa, jangan didengar," katanya.

Kontributor: Abdul Rahman Ahdori
Editor: Abdullah Alawi
 
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG