IMG-LOGO
Trending Now:
Daerah

Ini Komitmen PKPT IPNU-IPPNU Unugiri Bojonegoro Lawan Narkoba


Jumat 11 Oktober 2019 22:00 WIB
Bagikan:
Ini Komitmen PKPT IPNU-IPPNU Unugiri Bojonegoro Lawan Narkoba
Penyuluhan seputar narkoba, PKPT IPNU IPPNU Unugiri Bojonegoro (Foto: NU Online/M Yazid)
Bojonegoro, NU Online
Peredaran narkoba di Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur tidak bisa dipandang sebelah mata. Sehingga Pimpinan Komisariat Perguruan Tinggi (PKPT) Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama - Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPNU-IPPNU) Univertias Nahdlatul Ulama Sunan Giri (Unugiri) Bojonegoro, berkomitmen melawan narkoba dengan membekali pengetahuan kadernya.
 
"Kegiatan ini bertujuan untuk mengajak para mahasiswa NU berperan aktif dalam melawan narkoba," kata Ketua PKPT IPNU Unugiri Bojonegoro, Jawa Timur, Muhammad Na'im saat sosliasi bahaya penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba, Rabu (9/10).
 
Kegiatan yang diikuti kader IPNU-IPPNU itu bekerjasama dengan Satreskoba (Satuan Reserse Narkoba) Polres Bojonegoro, di aula kantor PCNU Bojonegoro jalan Ahmad Yani, Rabu (9/10). Hadir sebagai pemateri dari Satreskoba Polres Bojonegoro, untuk memberikan pemahaman dan peredaran narkotika di Kota Ledre, sebutan lain Kabupaten Bojonegoro.
 
Menurut Na'im, ke depannya PKPT akan bermitra dengan Satreskoba Polres Bojonegoro untuk menggalakkan dan mensosialisasikan bahaya narkoba kesekolah-sekolah. 
 
"Karena siswa-siswi sekolah saat ini adalah sasaran empuk bagi para pengedar narkoba, jika mereka tidak dibekali dengan keilmuan umum yang baik dan tentunya ilmu-ilmu agama," terangnya.
 
Ketua PC IPNU Kabupaten Bojonegoro, Sukron Bajuri mengapresiasi kegiatan komisariat di Bojonegoro. menerutnya, kegiatan sosialisasi sangat bagus dan bermanfaat banyak. Sudah saatnya mahasiswa menjadi pelopor kebaikan bagi masyarakat banyak.
 
Sehingga PC IPNU-IPPNU Bojonegoro sangat mendukung penuh kegiatan ini. "Ke depannya kegiatan ini kita rutinkan dan menjadi agenda wajib bagi Lembaga Anti Narkoba (LAN) PC IPNU IPPNU Bojonegoro," ungkap Sukron.
 
Ditambahkan, peredaran narkoba tidak pandang usia, apalagi pelajar laki-laki maupun perempuan bisa menjadi pengedar dan pemakai. "Perempuan bisa menjadi sasaran empuk bagi kejahatan sekarang ini. Sudah saatnya perempuan memiliki senjata sendiri untuk menjauhi kejahatan-kejahatan tersebut," imbuhnya.
 
Satreskoba Polres Bojonegoro, Eddy Kurniawan menyampaikan beberapa materi termasuk pengertian narkoba, awal mula narkoba di Indonesia, sifat, efek, dan faktor penyebab pengguna narkoba. Termasuk bagaimana cara menghindari narkoba, sanksi hukum bagi penyalahguna narkoba, upaya pemerintah dalam menanggulangi narkoba di Indonesia, dan orang tua dalam mencegah anak agar tidak terjerumus kedalam penyalahgunaan narkoba.
 
Setidaknya di Bojonegoro berbagai kasus penyalahgunaan narkoba setiap tahun mengalami kenaikan jumlah. Pasalnya, diakhir tahun 2018 kasus yang terungkap sekitar 35 kasus dan dipertengahan tahun 2019 ini kasus tersebut mengalami kenaikan lebih dari 40 kasus.
 
"Tidak menutup kemungkinan akan selalu mengalami kenaikan jumlah kasus tersebut sebab masih banyak kasus yang masih belum terungkap dan terdeteksi," pungkas BA Satreskoba Polres Bojonegoro.
 
Kontributor: M Yazid
Editor: Abdul Muiz
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG