IMG-LOGO
Internasional

Yang Perlu Diketahui Perihal Serangan Turki ke Suriah


Senin 14 Oktober 2019 04:00 WIB
Bagikan:
Yang Perlu Diketahui Perihal Serangan Turki ke Suriah
Pasukan militer Turki berpatroli di dekat Manbij, Suriah (Foto: Anadolu Agency via Getty Images).

Damaskus, NU Online

Turki melancarkan serangan militer ke wilayah Suriah bagian timur laut. Serangan tersebut terjadi beberapa hari setelah Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengumumkan kalau pasukannya akan meninggalkan wilayah perbatasan tersebut.

 

Ratusan warga Suriah meninggalkan wilayah perbatasan dengan Turki tersebut ketika rentetan serangan udara dan tembakan artileri menghantam wilayah Suriah Utara tersebut. Merujuk CNN, Jumat (11/10), Tal Abyad di Suriah Utara dan kota perbatasan Ras al-Ain menjadi salah satu yang ditargetkan Turki.

 

Berikut beberapa hal yang perlu diketahui perihal serangan Turki ke Suriah:

 

Alasan Turki menyerang

 

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan, operasi tersebut dimaksudkan untuk mencegah teroris dan membentuk zona aman guna memulangkan pengungsi Suriah.

 

“Tujuan kami adalah untuk menghancurkan koridor teror yang berusaha didirikan di perbatasan selatan kami dan untuk membawa perdamaian ke wilayah tersebut,” tulis Erdogan di akun Twitternya.

 

Kelompok yang diserang Turki tersebut dikuasai oleh Pasukan Demokratik Suriah (SDF), yang mana pimpinannya adalah orang Kurdi. Turki menilai, Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG) sebagai kelompok teroris yang berafiliasi dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang telah berperang melawan Turki selama lebih dari tiga dekade.

 

Turki sangat tidak senang dengan kehadiran Kurdi yang kuat di Suriah Timur Laut, dekat dengan perbatasan Turki. Trump yang menarik pasukan AS dari wilayah tersebut menjadi lampu hijau bagi Turki untuk menyusun rencananya, yaitu menciptakan zona penyangga di Suriah Utara.

 

Turki tidak hanya menginginkan pasukan Kurdi hengkang dari wilayah tersebut, tapi juga ingin menampung 2 juta pengungsi Suriah di sana.

 

Yang terjadi di Suriah baru-baru ini

 

Suriah tengah memasuk fase baru yang digambarkan sebagai ‘konsolidasi’ setelah mengalami perang saudara yang menghancurkan selama beberapa tahun terakhir. Dengan bantuan Iran dan Rusia, pasukan militer Suriah berhasil mengalahkan militan yang hendak mengkudeta Presiden Bassar al-Assad.

 

Pada saat yang bersamaan, AS yang berkoalisi dengan Pasukan Demokratik Suriah (SDF), dan pada batasan tertentu dengan pasukan Iran dan Rusia, juga berhasil mengambil wilayah-wilayah yang selama ini dikuasai ISIS.

 

Meski sudah tidak memiliki wilayah, ISIS diyakini masih memiliki ribuan militan yang bersembunyi di Irak dan Suriah. Di samping itu, SDF juga menahan ratusan pejuang asing ISIS—kebanyakan dari Eropa- di penjara-penjara yang dikuasainya di Suriah Utara.

 

Trump memperingatkan akan melepas para tahanan ISIS jika negara-negara Eropa tidak mengambil balik warganegara mereka. Sekarang Trump mengatakan kalau Turki bertanggung jawab atas pejuang ISIS yang ditangkap tersebut.

 

Reaksi SDF

 

Pasukan Demokratik Suriah (SDF), yang dipimpin orang Kurdi, marah dengan keputusan Trump yang menarik pasukan AS dari wilayah tersebut. Menurutnya, itu akan membahayakan keamanan regional dan mempertaruhkan orang-orang yang tinggal di wilayah itu. Mereka berjanji akan mempertahankan wilayah yang mereka rebut dari ISIS tersebut.

 

Sebelum serangan itu diumumkan, Administrasi Otonomi Suriah Utara dan Timur (juga dikenal sebagai Administrasi Kurdi di Suriah Timur Laut) memobilisasi warga untuk mempertahankan wilayah itu dari serangan Turki.

 

Pada hari Rabu lalu, SDF menangguhkan operasinya melawan ISIS hanya untuk berfokus menghadapi serangan Turki.

 

“Kami melakukan yang terbaik untuk memberikan keamanan di penjara dan di kamp-kamp (ISIS), (tetapi) dengan invasi Turki kami dipaksa untuk menarik beberapa pasukan kami dari penjara dan dari kamp-kamp ke perbatasan untuk melindungi rakyat kita,” kata juru bicara SDF, Mustafa Bali.

 

Shervan Darwish, juru bicara Dewan Militer Manbij Suriah—yang merupakan koalisi SDF- memperingatkan bahwa serangan Turki akan ‘memberikan dorongan moral bagi sel tidur ISIS dan akan menciptakan kekosongan yang akan dimanfaatkan ISIS.’

 

Reaksi dunia

 

Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) mendesak Turki—yang notabennya anggotanya- untuk menahan diri dan memastikan tindakan yang dilakukan di Suriah Timur Laut proporsional dan terukur.

 

“Kita tidak boleh membahayakan pencapaian yang telah kita buat melawan musuh kita bersama, ISIS. Karena ISIS terus menjadi ancaman besar bagi Timur Tengah dan Afrika Utara, dan bagi semua bangsa kita,” kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg, Rabu lalu.

 

Presiden Rusia, Vladimir Putin, juga meminta Erdogan ‘untuk mempertimbangkan situasi dengan hati-hati agar tidak merusak upaya keseluruhan untuk menyelesaikan krisis Suriah.’

 

Sedangkan Menteri Pertahanan AS Mark Esper mendesak Turki agar menghentikan serangan-serangan militernya di wilayah Suriah Timur Laut sebagai langkah awal untuk gencatan senjata. Dikatakan, akan ada ‘konsekuensi serius’ jika Turki terus melancarkan operasi militernya di wilayah tersebut.

 

Namun, Erdogan menegaskan kalau Turki tidak akan menghentikan operasinya terhadap pasukan Kurdi. “Sekarang ada ancaman-ancaman yang datang dari kanan dan kiri, menyuruh kami untuk menghentikan ini. Kami tak akan mundur,” kata Erdogan, diberitakan AFP, Sabtu (12/10).

 

Warga mengungsi

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) melaporkan, sekitar 130.00 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka di wilayah Tel Abyad dan Ras al-Ain, akibat dari serangan Turki terhadap Kurdi di Suriah. Jumlah itu dilaporkan bisa bertambah hingga tiga kali lipat. 
 
“Kami telah bergerak untuk skenario perencanaan di mana hingga 400.000 orang dapat telantar, baik di dalam maupun di sekitar daerah terdampak serangan,” kata Jens Laerke, juru bicara Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (OCHA), Ahad (13/10).
 
Jumlah korban 

Observatorium HAM untuk Suriah mencatat, serangan Turki ke Suriah menewaskan 14 orang, termasuk lima warga sipil, dan melukai 10 lainnya pada Ahad (13/10), seperti diberitakan Reuters. 
 
Direktur Observatorium, Rami Abdulrahman, mengatakan, serangan Turki itu menyasar sekelompok warga sipil dari Qamishli yang datang ke Ras al-Ain untuk menunjukkan dukungan saat kota tersebut diserang. 
 

Pewarta: Muchlishon

Editor: Aryudi AR

Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG