IMG-LOGO
Daerah

Begini Beda Salah Pergaulan dengan Salah Pengajian


Sabtu 19 Oktober 2019 16:00 WIB
Bagikan:
Begini Beda Salah Pergaulan dengan Salah Pengajian
Gus Yusuf saat menjadi narasumber di Radio Fast FM, Tegalrejo. (Foto: NU Online/Gus Yusuf Channel)

Magelang, NU Online

Dewasa ini umat Islam khususnya di Indonesia harus berhati-hati dan lebih selektif dalam memilih tempat atau majelis taklim untuk mempelajari agama. Pasalnya marak bermunculan pengajian-pengajian yang bukannya membawa seseorang lebih memahami agama, namun membawa kepada pemahaman yang salah.

 

"Orang yang salah pergaulan itu masih mudah untuk dibina, diajak kembali kepada jalan yang benar, dari pada orang yang salah memilih pengajian," kata KH Yusuf Chudlori (Gus Yusuf) dalam program Baity Jannaty Radio Fast FM Tegalrejo Magelang, Jawa Tengah, Jumat (18/10).

 

Pengasuh Pesantren API Tegalrejo ini melanjutkan kenapa orang yang salah pengajian sulit untuk dikembalikan kepada alur yang benar. Itu karena mereka sudah merasa bisa, telah pintar dan sudah mengaji kepada sumber yang paling benar.

 

"Di sinilah pentingnya kita memilih pengajian, terutama kepada ibu-ibu. Jangan sampai pengajiannya merepotkan suami dan keluarganya," tegasnya.

 

Gus Yusuf pun mengingatkan agar ibu-ibu TNI, Polri, Aparatur Sipil Negara untuk benar-benar memilih tempat pengajian yang tepat. "Pilih pengajian yang aman-aman saja lah. Agar tidak merepotkan," anjurnya.

 

Selain para ibu-ibu, putra-putri para penerus bangsa juga harus diawasi dalam pergaulan dan di mana serta kepada siapa mereka belajar agama. Karena bagaimana pun, orang dekat, termasuk teman dan sahabat, akan mempengaruhi paham keagamaan seseorang.

 

Nabi Muhammad SAW dalam sabdanya sudah mengingatkan bahwa seseorang, cepat atau lambat, akan terpengaruh dengan orang-orang yang sering ia ajak berinteraksi. Begitu juga tempat pengajian di mana di situlah terjadi interaksi, baik dengan teman maupun yang menyampaikan kajian.

 

“Seseorang tergantung agama teman dekatnya, maka hendaknya kalian memerhatikan siapakah teman dekatnya," kata Gus Yusuf menyampaikan hadits yang diriwayatkan Imam Ahmad ini.

 

Maka sebagai orang tua sudah seharusnya tahu siapa yang menjadi teman dekat putra-putrinya. Jika yang berada di sekitarnya memiliki paham moderat dalam beragama, maka akan moderatlah dia. Jika sebaliknya, maka ini akan merepotkan orang tua.

 

"Maka kita harus berhati-hati agar semua bisa selamat, bahagia, dan tidak merepotkan orang lain," pungkas Gus Yusuf.

 

Pewarta: Muhammad Faizin

Editor: Aryudi AR

Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG