IMG-LOGO
Daerah

LPPNU Jember Punya Program ‘Ngaji Tani’


Ahad 20 Oktober 2019 08:00 WIB
Bagikan:
LPPNU Jember Punya Program ‘Ngaji Tani’
Usai rapat koordinasi, PC LPPNU Jember berfoto bersama di kantor PT BCA, Jalan Curah Udang, Desa Wirowongso, Kecamatan Ajung, Kabupaten Jember, Jawa Timur. (Foto: NU Online/Aryudi AR)

Jember, NU Online

Pengurus Cabang (PC) Lembaga Pengembangan Pertanian Nahdlatul Ulama (LPPNU) Jember akan meningkatkan kapasitas petani agar punya kemampuan dalam mengembangkan pupuk dan pertaniannya. Beberapa program yang menjadi prioritas dalam lima tahun kedepan, diantaranya adalah pelatihan pembutan pakan ternak, program penggemukan domba, dan Ngaji Tani.

 

Hal tesebut terungkap saat PC LPPNU Jember menghelat rapat koordinasi di kantor PT Benih Citra Asia (BCA), Jalan Curah Udang, Desa Wirowongso, Kecamatan Ajung, Kabupaten Jember, Jawa Timur, Sabtu (19/10).

 

Menurut penasehat PC LPPNU Jember, H Slamet Sulistiyono, pelatihan pembuatan pakan ternak dan penggemukan domba, sangat prospektif. Dengan pelatihan itu, peserta mempunyai keterampilan untuk membuat pakan ternak, minimal untuk konsumsi peternak lokal.

 

“Bahan baku kita banyak. Jagung banyak sekali,” ujarnya.

 

Sedangkan penggemukan domba, juga tak kalah prospektifnya. Petani, khususnya yang berdomisili di desa cukup piawai untuk memelihara domba dan menggemukkannya. Apalagi rumput sebagai makanan utama domba, melimpah ruah. Tinggal perawatannya.

 

“Nanti dalam jangka sekian bulan, domba yang gemuk sudah bisa dijual, namun sharingnya seperti apa, masih akan kita bahas,” jelas H Slamet.

 

Yang menarik adalah Ngai Tani. Program ini adalah semacam pencerahan bagi petani. Pengurus LPPNU secara berkala akan turba ke petani dengan agenda yasinan, dan penjelasan seputar informasi dan perkembangan pertanian agar petani bisa memahami teknologi budidaya tanaman, terutama dalam pengedalian hama dan penyakit.

 

“Kalau budidaya atau cara menanam, petani relatif tahu karena mereka memang petani. Tapi untuk soal pengendalian hama, mungkin perlu diberi pemahaman,” ucap H Slamet yang juga Presiden Komisaris PT BCA itu .

 

Selain itu, program kemitraan dengan petani akan dilanjutkan, baik kemitraan tanaman jagung maupun holtikultura. Selama ini, kata H Slamet, kemitraan sudah terjadi dengan sejumlah warga dan pengurus NU. Hal itu akan ditingkatkan agar lebih merata. Sebab keuntungan program kemitraan memang lebih nyata, tanpa harus dibayang-bayangi oleh kerugian.

 

“Kenapa kemintraan lebih untung, karena harga ditetapkan di depan, dan itu tidak akan berubah hingga panen selesai. Sehingga meski harga jagung misalnya turun, kami membeli jagung mitra, tetap mahal sesuai dengan kontrak di awal,” urainya.

 

Kontributor: Aryudi AR

Editor: Ibnu Nawawi

Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG