IMG-LOGO
Nasional

Malam Ini, Ketum PBNU Sampaikan Ceramah Kebudayaan Hari Santri 2019


Selasa 22 Oktober 2019 14:45 WIB
Bagikan:
Malam Ini, Ketum PBNU Sampaikan Ceramah Kebudayaan Hari Santri 2019
Foto: NU Online
Jakarta, NU Online
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj akan menyampaikan pidato kebudayaan pada Selasa malam, 22 Oktober 2019 di Gedung Kesenian Jakarta, Jakarta Pusat. Kiai Said akan menyampaikan ceramahnya dalam rangka peringatan Hari Santri 2019.

Pidato kebudayaan Kiai Said membahas sejumlah isu terkait hubungan Islam dan negara, Islam dan kebudayaan, Islam dan kebinekaan, serta hubungan Islam Indonesia sebagai rujukan keberagamaan dunia.

“Malam nanti, Pidato Kebudayaan oleh Ketua Umum PBNU Prof Dr KH Said Aqil Siroj MA di Gedung Kesenian Jakarta,” kata Ketua PBNU H Robikin Emhas.

Pidato kebudayaan ini akan dibuka dengan lagu kebangsaan Indonesia Raya, pembacaan ayat suci Al-Qur’an, dan pertunjukkan tarian Nusantara. Acara ini akan dihadiri oleh pengurus harian PBNU, lembaga, dan banom, para pemuka lintas agama, pengurus ormas Islam di Indonesia, kalangan media, dan kalangan lainnya.

Robikin menjelaskan bahwa santri adalah setiap Muslim yang berakhlak mulia dan menghormati para kiai. Santri dan pesantren bukan eksklusif milik NU. Kiai, santri, dan pesantren merupakan warisan para leluhur umat Islam milik Nusantara. Oleh karena itu, siapa saja dapat menjadi santri. Siapa saja berhak memperingati hari santri.

“Sekali lagi, santri adalah setiap Muslim yang berakhlak mulia dan hormat kepada kiai. Muslim yang perangainya buruk, bukan santri. Tidak termasuk santri kalau tidak hormat terhadap kiai. Selamat #harisantri2019,” kata H Robikin.

Ia menambahkan bahwa pada Hari Santri 2019 PBNU menyelenggarakan apel di UNUSIA, Parung, Bogor, Pukul 09.00 WIB. Apel ini didahului dengan mujahadah, istighotsah, dan tahlil untuk para pejuang yang telah wafat.

Sejumlah kegiatan di pelbagai daerah dilakukan untuk memperingati Hari Santri, 22 Oktober 2019, yaitu pembacaan 1 miliar shalawat nariyah serempak secara nasional, FGD, musabaqoh kitab kuning, ziarah kepada para pendiri NU, dan pelbagai jenis kegiatan lainnya.

“Untuk para pejuang kemerdekaan RI: Lahum Al-Fatihah,” kata H Robikin Emhas.
 

Pewarta: Alhafiz Kurniawan
Redaktur: Abdullah Alawi
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG