IMG-LOGO
Daerah

Strategi Santri Raih Kesuksesan


Sabtu 2 November 2019 20:00 WIB
Bagikan:
Strategi Santri Raih Kesuksesan
Guru Besar IAIN Jember, KH MN Harisudin berceramah di IAIN Syekh Nurjati Cirebon, Jumat (1/11) (Foto: NU Online/Sohibul Ulum)
Cirebon, NU Online                                                          
Guru Besar IAIN Jember, KH M Noor Harisudin mengatakan jika ingin sukses, seorang santri harus berani melakukan hal-hal di luar yang biasa dilakukan orang pada umumnya.
 
Kiai Haris yang juga Wakil Ketua PW Lembaga Dakwah NU Jawa Timur itu
mengutip perkataan Ibnu Athailah Al Iskandari, "Kaifa takhruqu laka Al awaidu wa anta lam tukhriq min nafsika Al awaaida. Bagaimana mungkin kau bisa menjadi luar biasa, sementara yang kau lakukan biasa-biasa saja."     
              
Berbicara di depan sekitar 400 mahasantri putri Ma'had Al Jami'ah Syeikh Nurjati IAIN Cirebon, Jawa Barat, Jumat (1/11), Kiai MN Harisudin menegaskan para santri Syeikh Nurjati IAIN Cirebon harus memulai itu.
 
"Lakukan yang luar biasa dalam hidup. Dalam belajar, berinteraksi sosial, berdoa, dan sebagainya," tukas Guru Besar yang sering diundang berceramah ke luar negeri tersebut.                                                          
 
Selain itu, santri juga harus berkhidmah kepada guru dan kiai. Kiai Haris mencontohkan teori suhbah, yaitu teori orang sukses karena mendampingi dan berkhidmat kepada kiai atauguru. Seorang bernama Ibnu Abbas mendapatkan doa mustajab dari Nabi Muhammad Saw. Allahumma faqihhu fiddin wa allimhut ta'wil. Karena Ibnu Abas mendampingi dan menyiapkan urusan Nabi.  
 
"Berkat doa ini, akhirnya, Ibnu Abas menjadi ahli tafsir hebat. Meskipun usianya masih muda, sahabat Abu Bakar, Umar, dan sebagainya kalau bertanya tafsir, ya kepada anak muda Ibnu Abas ini," kata Kiai Haris yang juga Ketua Umum Asosiasi Penulis dan Peneliti Islam Nusantara Seluruh Indonesia.                      
Kiai Haris optimis dengan masa depan santri sekarang. Dalam bidang keilmuan, ia mengatakan akan ada banyak guru besar yang lahir dari latar pesantren.
 
"Apalagi sudah  terbit UU Pesantren Nomor 18 Tahun 2019 yang menjadi peluang pada utamanya santri, untuk belajar dan bekerja dengan akses yang sama dengan warga yang lain," ujarnya.                
 
Hadir pada kesempatan Warek I IAIN Syekh Nurjati Cirebon Syaifudin Zuhri dan Direktur Ma'had Al Jami'ah IAIN Syeikh Nurjati Cirebon, Kiai Amir.                                                              
Kontributor: Sohibul Ulum
Editor: Kendi Setiawan
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG