IMG-LOGO
Trending Now:
Daerah

Teladani Jihad Pahlawan, 300 Santri Siap Berjihad di Medsos

Senin 11 November 2019 13:30 WIB
Teladani Jihad Pahlawan, 300 Santri Siap Berjihad di Medsos
Para santri yang tergabung dalam organisasi Arus Informasi Santri (AIS) Banten berpose usai kopdarwil ke-2 AIS di Tangerang. (Foto: NU Online/Aziz Jazuli)
Tangerang, NU Online
Jihad para santri zaman dahulu dan sekarang tentu berbeda. Dulu santri berjuang secara fisik melawan dan mengusir penjajah dari bumi Indonesia. Dulu KH M Hasyim Asy’ari mengeluarkan  fatwa Resolusi Jihad sehingga meletus perang di Surabaya.

Koordinator Daerah Arus Informasi Santri (AIS) Banten, Ferdiansyah Irawan, mengatakan hal tersebut saat memberi sambutan dalam peringatan Hari Lahir (Harlah) dan Kopi Darat Wilayah (Kopdarwil) ke-2 AIS Banten di Pesantren Nur Antika Tiga Raksa Tangerang, Minggu (10/11).

“Tentunya, jihad di era sekarang kita artikan santri sebagai intelektual Islam harus bergerak menunjukkan peran agar bisa mengimbangi ujaran-ujaran provokatif yang bertebaran di medsos,” kata Ferdiansyah.

“Medsos tidak boleh diisi oleh orang-orang alay saja. Santri juga harus meramaikan medsos dengan pesan-pesan kedamaian dan keaswajaan,” jelasnya di hadapan lebih kurang 300 santri perwakilan berbagai pesantren yang hadir dalam acara yang dikemas dengan peringatan Hari Pahlawan ini.

Menurut dia, saat ini banyak sekali konten dakwah di medsos yang tidak ramah dan tidak sejuk. Oleh karenanya, ini yang diharus dilawan dengan konten-konten dakwah yang menyejukkan. “Terlebih lagi santri harus berperan aktif dalam kemajuan bangsa Indonesia,” tambahnya.

Feri, sapaan akrabnya, menambahkan, salah satu misi AIS adalah mendigitalisasikan dakwah Islam Ahlussunah wal Jamaah An-Nahdliyah. Sebagaimana diketahui, AIS merupakan kumpulan santri NU dari berbagai admin pesantren.

Oleh karenanya, ia mendorong agar mereka mensyiarkan dakwah di medsos dengan sentuhan ala kaum sarungan dan Islam rahmatan lil alamin.

“Ke depan, saya  berharap para santri di Banten terlibat aktif dan berkontribusi positif dalam menebarkan paham-paham Islam Ahlusunnah wal Jama’ah An-Nadhliyah,” tandasnya.
 
Ajang pertemuan admin
Dalam sambutannya, Ketua Pelaksana Harlah dan Kopdarwil AIS Banten, Fahmi, mengatakan acara Kopdarwil ke-2 AIS Banten ini merupakan ajang pertemuan antaradmin akun resmi pesantren dan pergerakan NU.

“Mereka tergabung dalam AIS Banten untuk menebarkan kebaikan di media sosial (medsos). Selain itu, juga meng-counter konten yang menjadi  pemecah bela bangsa,” kata Fahmi.

Pengasuh Ma'had Nur Antika KH Encep Subandi sangat mengapresiasi kegiatan Kopdarwil ke-2. “Santri harus menjadi penyebar informasi yang bijak,” ungkapnya.

Senada dengan itu, KH Raden Yusuf Al-Mubarok menambahkan, meskipun Indonesia mayoritas penduduknya muslim terbesar di dunia, yang dikenal dengan penduduk yang toleran, dan multikultura, tapi faktanya bibit intolerasi dan bibit kebencian masih ada.

“Maka dari itu, kami berharap adanya AIS bisa mewarna medsos dengan konten-konten yang ramah,” ujar pria yang juga Ketua Jatman Kabupaten Serang ini.

Ketua PWNU Provinsi Banten KH Bunyamin mengatakan, santri harus bisa meneruskan perjuangan para pahlawan dulu yang telah berjuang memerdekakan bangsa Indonesia.

“Santri harus mampu menjadi perekat bangsa serta menguasai dunia digital sebagai dakwah untuk menebarkan kasih sayang, dan menebarkan paham ahlusunah wal jamaah khususnya di Banten,” ujar Kiai Bunyamin.

Selain Kiai Bunyamin, hadir pula dalam Kopdarwil ke-2 AIS Banten para ulama, antara lain Ketua PCNU Kabupaten Tangerang KH Encep, dan Ketua Jatman Kabupaten Serang KH Raden Yusuf Al Mubarok.

Kontributor: Aziz Jazuli
Editor: Musthofa Asrori
 
Bagikan:
IMG
IMG