IMG-LOGO
Trending Now:
Daerah

Para Pemuda Papua Barat Ikut PKL dan Susbalan Ansor-Banser


Rabu 20 November 2019 10:15 WIB
Bagikan:
Para Pemuda Papua Barat Ikut PKL dan Susbalan Ansor-Banser
Pelatihan Kepemimpinan Lanjutan (PKL) dan Kursus Banser Lanjutan (Susbalan) yang digelar oleh Pimpinan Wilayah Gerakan Pemuda Ansor dan Satuan Koordinasi Wilayah Barisan Ansor Serba Guna Provinsi Papua Barat di Pondok Pesantren Salafiyah Syafi'iyyah yang berada di Distrik Mayamuk Kabupaten Sorong.

Sorong, NU Online

Ratusan pemuda di Provinsi Papua Barat mengikuti Pelatihan Kepemimpinan Lanjutan (PKL) dan Kursus Banser Lanjutan (Susbalan) yang digelar oleh Pimpinan Wilayah Gerakan Pemuda Ansor dan Satuan Koordinasi Wilayah Barisan Ansor Serba Guna Provinsi Papua Barat. Kegiatan ini dilaksanakan selama empat hari mulai 15-18 November 2019 di Pondok Pesantren Salafiyah Syafi'iyyah yang berada di Distrik Mayamuk Kabupaten Sorong.

 

"Peserta berasal dari kabupaten yang ada di Papua Barat di antaranya Manokwari Selatan, Kabupaten dan Kota Sorong, Kabupaten Teluk Bintuni, dan lain-lain, yang diutus oleh masing-masing PC GP Ansor sebagai kader terpilih," ungkap Abdul Salam, ketua panitia kegiatan.

 

Pelatihan yang diikuti 36 peserta PKL dan 86 peserta Susbalan ini digelar bukan sekedar memenuhi program organisasi. Namun lebih pada peningkatan kualitas kader Ansor dan Banser yang ada di Papua Barat yang diharapkan mampu menjadi penggerak di daerahnya masing-masing.

 

Sementara Pengasuh Pondok Pesantren Salafiyah Syafi'iyyah KH Ikhwanudin merasa bahagia karena kegiatan tersebut dilaksanakan di pesantrennya. Keinginan menjadi penyelenggara kegiatan PKL dan Susbalan sudah menjadi salah satu cita-citanya sejak lama.

 

"Saya sebagai pengasuh pondok pesantren merasa sangat gembira dengan kegiatan Ansor dan Banser yang diadakan di sini karena ini juga cita-cita saya dari dulu sebagai Banser sejak tahun 1995 yaitu mencetak kader dan membentuk kader militan Aswaja An-nahdliyyah dan benteng bangsa, negara di Bumi Papua," ungkapnya.

 

Pada kegiatan ini, para peserta mendapatkan berbagai macam materi mulai dari penguatan akidah, nasionalisme kebangsaan, kepemimpinan, dan lain-lain. Penyampaian yang diberikan oleh para instruktur juga sangat menarik karena menggunakan berbagai macam metode.

 

Faisal Attamimy, instruktur nasional yang menjadi pemateri mengungkapkan, keberadaan Ansor dan Banser di Bumi Papua menunjukkan bahwa organisasi badan otonom NU ini mampu bersinergi dengan budaya dan kebinekaan di Indonesia.

 

"Inilah salah satu bukti bahwa Ansor-Banser bisa diterima dan bersinergi dengan budaya dan keanekaragaman yang ada di Indonesia, karena kita selalu saling menghargai dan menghormati walau berbeda-beda tetapi satu juga yaitu Indonesia," tegasnya.

 

Oleh karenanya, Faisal mengajak seluruh anggota Ansor dan Banser untuk untuk selalu menanamkan cinta, merawat, mendakwahkan, menjaga Aswaja an-Nahdhiyyah dan NKRI sebagaimana diajarkan oleh para ulama dan kiai.

 

“Ansor dan Banser harus bisa menunjukkan Islam yang ramah dan moderat di semua lapisan masyarakat," tandasnya.

 

Kontributor: Herry Bh

Editor: Muhammad Faizin

Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG