IMG-LOGO
Fragmen

KH Cholil Bangkalan dan KH Hasyim Asy’ari: Potret Akhlak Guru dan Murid


Selasa 26 November 2019 08:45 WIB
Bagikan:
KH Cholil Bangkalan dan KH Hasyim Asy’ari: Potret Akhlak Guru dan Murid
KH Muhammad Hasyim Asy'ari. (Foto: Dok. Perpustakaan PBNU)
Lembaga pendidikan pondok pesantren tidak hanya tempat belajar untuk memperdalam berbagai ilmu pengetahuan, tetapi juga menempa moral dan akhlak para santri (murid). Dua hal penting tersebut sebagai bekal seseorang agar tetap mengedepankan perilaku baik kepada sesama meskipun berilmu tinggi dalam kehidupan bermasyarakat. Pola pembentukan akhlak itu tidak terlepas dari teladan mulia yang diberikan oleh guru (kiai) sesuai ajaran Nabi Muhammad sehingga bersemayam pada diri para santri.

Akhlak baik yang diteladankan oleh para guru terdahulu nampak pada diri KH Muhammad Cholil Bangkalan dan KH Muhammad Hasyim Asy’ari. Dua ulama penting dalam berdirinya Nahdlatul Ulama dan perjuangan kemerdekaan bangsa Indonesia. KH Hasyim Asy’ari yang tidak lain adalah murid Kiai Cholil memiliki keilmuan tinggi di bidang hadits sehingga suatu saat Kiai Cholil tidak segan untuk belajar kepada muridnya itu.

Sebuah riwayat mengungkapkan bahwa ketika mengajar ngaji kitab hadits, KH Hasyim Asy’ari belakangan baru tahu bahwa di tengah barisan santrinya terdapat KH Cholil Bangkalan sedang ikut mengaji. Ya, kepakarannya di bidang hadits diakui oleh gurunya itu. Bahkan Mbah Cholil tidak segan-segan berguru tentang ilmu hadits kepada Kiai Hasyim Asy’ari.

Setelah pengajian kitab hadits tersebut selesai, seluruh santri beranjak, begitu juga dengan Mbah Cholil Bangkalan. Pemandangan bersahaja dan tawadhu' terlihat, yakni ketika Mbah Cholil hendak meraih sandalnya. Namun, Kiai Hasyim Asy’ari berhasil mendahului untuk meraih sandal gurunya itu. Kemudian ia memakaikannya pada kedua telapak kaki Mbah Cholil dengan penuh rasa hormat.

Riwayat lain yang dijelaskan KH Ahmad Muwafiq atau Gus Muwafiq (2015) mengungkapkan, Kiai Cholil Bangkalan, kiai legendaris yang merupakan guru dari banyak ulama, seperti Kiai Ma’shum Lasem (ayah dari Kiai Ali Maksum Krapyak), Kiai Wahab Chasbullah Jombang, Kiai As’ad Syamsul Arifin Situbondo, Kiai Bisri Syansuri Jombang, Kiai Munawwir Krapyak, dan termasuk juga Kiai Hasyim Asy’ari, mendatangi mantan muridnya ke Tebuireng, Jombang.

Kunjungan ini mengejutkan Kiai Hasyim Asy’ari. Dalam tradisi pesantren, tidak ada istilah 'mantan santri'. Sampai akhir hayat, Kiai Cholil adalah guru bagi Kiai Hasyim. Untuk itulah segala hal dipersiapkan di Pondok Pesantren Tebuireng untuk menyambut tamu istimewa ini. Masalahnya, Kiai Kholil tidak sekadar berkunjung, melainkan ingin belajar kepada Kiai Hasyim yang memang sudah dikenal reputasinya sebagai ahli hadis—tidak hanya di Nusantara—melainkan juga di Asia.

Begitu Kiai Cholil datang ke Tebuireng, beberapa santri segera diperintah Kiai Hasyim Asy'ari untuk mempersiapkan kamar khusus untuk Kiai Cholil. Namun, Kiai Hasyim tidak menyangka bahwa Kiai Cholil ingin menjadi santrinya. Kiai Cholil menegaskan bahwa kedatangannya ke Pesantren Tebuireng ingin menjadi santri sebagaimana santri yang lain. Kiai Cholil tidak ingin diistimewakan. Ia ingin bersama dengan santri-santri yang lain.

“Di Pesantren Bangkalan, benar memang aku ini kiai kamu, kamu santriku, tapi di sini sebaliknya, kamu sekarang kiaiku dan aku ini santrimu,” tutur Kiai Cholil seperti dikisahkan Gus Muwafiq.

Membayangkan Kiai Cholil yang merupakan gurunya sendiri akan tidur bersama para santrinya, tentu saja Kiai Hasyim tidak tega. Meskipun Kiai Cholil sudah mengeluarkan perintah jangan menganggapnya sebagai guru di Pesantren Tebuireng, tapi bagi Kiai Hasyim, mau di mana pun, Kiai Cholil adalah kiainya tidak peduli tempat atau tidak peduli status pada saat keduanya bertemu kali ini.

Setelah berpikir keras, akhirnya Kiai Hasyim punya ide. Ia datangi kembali Kiai Cholil di kamarnya. Kiai Hasyim memahami prinsip kepatuhan seorang santri sehingga jika Kiai Cholil masih menganggap dirinya santri Kiai Hasyim ketika berada di Pesantren Tebuireng, maka segala perintah Kiai Hasyim harus dilaksanakannya. Akhirnya, Kiai Cholil mematuhi santri yang dianggap gurunya itu untuk pindah ke kamar khusus yang sudah disediakan, tidak bercampur lagi dengan santri-santri lain. Begitu juga dengan makanan dan cucian.

Makanan Kiai Cholil akan diantarkan ke kamar, jadi Kiai Cholil tidak perlu ikut antre bersama santri yang lain. Cucian juga akan dicucikan, tidak perlu antri di kamar mandi. Langkah tersebut hanya cara Kiai Hasyim untuk memuliakan gurunya yang masih keukeuh ingin jadi santri Kiai Hasyim. Dengan kata lain, hal itu bukan permintaan seorang santri kepada kiainya, tapi perintah seorang kiai kepada santrinya. Mendengar penjelasan Kiai Hasyim itu, itu Kiai Cholil terkejut, lalu berdiri dan menuruti perintah ‘guru’-nya.

Tentang sosok Kiai Hasyim Asy’ari, gelar Hadhratussyekh pada dirinya menggambarkan bahwa kakek Gus Dur tersebut merupakan mahaguru, mahakiai. Bahkan, Muhammad Asad Syihab (1994) menyebut Kiai Hasyim dengan sebutan al-‘Allamah. Dalam tradisi Timur Tengah, istilah tersebut diberikan kepada orang yang mempunyai pangkat keulamaan dan keilmuan yang tinggi.

Menurut catatan KH Saifuddin Zuhri dalam Berangkat dari Pesantren (2013: 202) yang didapatkannya dari para ulama alumnus Tebuireng, Hadhratussyekh KH Hasyim Asy’ari—seperti kebanyakan ulama di Indonesia—termasuk golongan fuqaha. Artinya orang yang sangat dalam penguasaannya tentang ilmu-ilmu keislaman.

Di samping itu, masih menurut catatan Kiai Saifuddin Zuhri, ia juga terkenal sebagai ulama ahli hadits. Sudah menjadi wiridan (kebiasaaan rutin) tiap bulan Ramadhan, Hadhratussyekh membaca kitab hadits al-Bukhari, kitab kuning berisi himpunan hadits Nabi Muhammad sebanyak 7.275 hadits.

Banyak ulama yang datang dari berbagai pelosok tanah air untuk mondok di Tebuireng selama bulan Ramadhan untuk menyimak bacaan hadits KH Hasyim Asy’ari. Kepakarannya terlihat bukan hanya ketika ia membaca kitab hadits dengan cermat dan cepat, tetapi juga ketika Hadhratussyekh mengontekstualisasikan dengan dinamika kehidupan dan perubahan zaman.

Zuhairi Misrawi dalam Hadratussyaikh Hasyim Asy’ari: Moderasi, Keumatan, Kebangsaan (2010) merupakan salah satu pemilik sanad Kitab Hadits Shahih Bukhari dan Shahih Muslim. Ini menunjukkan bahwa KH Hasyim Asy’ari telah hafal ribuan hadits yang diperoleh dari guru-gurunya dengan sanad keilmuan yang jelas. Geneologi atau sanad sebuah kitab tidak bisa diijazahkan kepada seseorang tidak menguasai dan memahami kitab tersebut.

Perihal Kiai Hasyim Asy’ari yang telah hafal ribuan hadits ini ditegaskan oleh Rais Syuriyah Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Tengah KH Ubaidullah Shodaqoh (2019). Bahkan menurut Kiai Ubaidullah, kealiman Kiai Hasyim Asy’ari mendekati tingakatan seorang mujtahid. Mujtahid dapat dikatakan ialah orang yang -dengan ilmunya yang tinggi dan lengkap- telah mampu menggali dan menyimpulkan hukum-hukum Islam dari sumber-sumbernya yang asli seperti Al-Qur'an dan Hadits.

Penulis: Fathoni Ahmad
Editor: Abdullah Alawi
Tags:
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG