Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Obituari Video Nikah/Keluarga Tokoh Hikmah Arsip

Dokumen ‘Cuci Otak’ Muslim Uighur Terkuak?

Dokumen ‘Cuci Otak’ Muslim Uighur Terkuak?
Ilustrasi Muslim Uighur di Xinjiang. (Foto: BBC)
Ilustrasi Muslim Uighur di Xinjiang. (Foto: BBC)
Jakarta, NU Online
Aktivitas Pemerintah Tiongkok atau China terhadap Muslim Uighur di Provinsi Xinjiang terus mendapat sorotan dunia, terutama dari Amerika dan Eropa. Kabar terbaru, ada sejumlah dokumen resmi yang terkuak mengenai ‘cuci otak’ Muslim Uighur.

Dokumen-dokumen resmi itu, yang dibaca oleh BBC Panorama, menunjukkan bagaimana para tahanan dikurung, diindoktrinasi, dan dihukum. Duta Besar China untuk Inggris menampik bocoran informasi tersebut, menyebutnya berita palsu atau hoaks.

Menurut laporan bbc.com, dokumen-dokumen tersebut dibocorkan kepada Konsorsium Internasional Wartawan Investigasi (ICIJ) yang bekerja dengan 17 mitra media, termasuk BBC Panorama dan surat kabar The Guardian di Inggris.

Investigasi tersebut seolah ingin menyajikan bukti baru yang bertentangan dengan klaim Beijing bahwa kamp-kamp penahanan, yang dibangun di Xinjiang dalam tiga tahun terakhir, bertujuan memberikan pendidikan ulang untuk melawan ekstremisme yang diikuti secara sukarela.

Di antara dokumen-dokumen pemerintah China yang bocor, yang disebut ICIJ "The China Cables", terdapat memo sembilan halaman yang dikirim pada tahun 2017 oleh Zhu Hailun, yang saat itu menjabat Wakil Sekretaris Partai Komunis Xinjiang dan merupakan pejabat keamanan tertinggi di kawasan tersebut, kepada para pengelola kamp.

Instruksi tersebut jelas mengatakan bahwa kamp-kamp harus dijalankan sebagai penjara dengan keamanan tinggi, dengan disiplin ketat, hukuman, dan tidak ada yang boleh keluar.

Memo tersebut mencakup perintah-perintah untuk:

"Jangan biarkan ada yang lolos"

"Tingkatkan disiplin dan hukuman atas pelanggaran perilaku"

"Dorong pertobatan dan pengakuan"

"Jadikan pelajaran Bahasa Mandarin sebagai prioritas utama"

"Dorong siswa untuk benar-benar berubah"

"[Pastikan] video pengawas mencakup seluruh asrama dan ruang kelas tanpa titik buta"

Dokumen-dokumen rahasia itu mengungkapkan cara pengelola kamp memantau dan mengendalikan setiap aspek kehidupan tahanan. Para siswa harus memiliki posisi tempat tidur tetap, posisi antrean tetap, kursi kelas tetap, dan posisi yang tetap selama pekerjaan keterampilan, dan ini sangat dilarang untuk diubah.

"Terapkan norma perilaku dan aturan disiplin untuk bangun, absensi, mencuci, pergi ke toilet, menata dan membereskan kamar, makan, belajar, tidur, menutup pintu, dan sebagainya."

Pewarta: Fathoni Ahmad
Editor: Kendi Setiawan

Terkait

Internasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya