IMG-LOGO
Pustaka

Senandung Al-Qur’an di Tatar Sunda


Sabtu 30 November 2019 19:00 WIB
Bagikan:
Senandung Al-Qur’an di Tatar Sunda
Buku Terjemahan Puitis Al-Qur'an: Dangding dan Pupujian Al-Qur'an di Jawa Barat karya Jajang A Rohmana. (Foto: NU Online/Syakir)
Al-Qur'an merupakan karya sastra yang sangat tinggi. Betapa tingginya mengingat langsung dibuat oleh Allah SWT. Karenanya, butuh keilmuan yang mumpuni untuk dapat memahami setiap kata perkata hingga ayat, surat, dan makna secara keseluruhannya. Artinya, kita perlu menguasai berbagai macam piranti untuk sampai pada pemahaman yang komprehensif atas ayat-ayat Al-Qur’an.

Hal ini terasa sulit bagi masyarakat awam yang tidak secara khusus mendalami keilmuan tersebut. Tak ayal, butuh pendekatan khusus agar Al-Qur'an dapat meresap ke sanubarinya dan mewujud dalam setiap langkah, sikap, dan tindak-tanduk mereka. Hal demikian inilah yang ditangkap oleh para sastrawan cum ajengan Priangan. Mereka membuat terjemahan Al-Qur'an tidak berbentuk prosa, melainkan puisi terikat dengan rima dan jumlah suku kata tertentu bergantung pada metrum mana yang dipilihnya.

Jika menilik istilah dalam dunia kesusastraan sendiri, kata terjemahan untuk merujuk pada karya ulama Sunda tersebut sepertinya kurang tepat. Alih wahana lebih tepatnya mengingat ada perubahan bentuk dari prosa ke puisi. Tetapi pilihan kata ‘terjemahan’ dipilih bukan atas pertimbangan sastrawi, tetapi atas pandangan bahwa terjemahan juga bagian dari penafsiran.

Upaya demikian bukanlah hal sederhana mengingat butuh pemikiran yang ekstra agar hasil dapat terasa di setiap umat Islam yang berada di Tatar Sunda. Menerjemah dalam bentuk prosa juga butuh pemilihan diksi yang paling tepat, terlebih dalam puisi terikat yang harus menyesuaikan jumlah suku kata pada setiap barisnya, jumlah baris dalam setiap baitnya, dan rima yang tepat sesuai dengan metrumnya. Hal tersebut agar suasana puisi dapat dirasakan oleh pembaca maupun pendengarnya.

Jajang A. Rohmana mengumpulkan puisi-puisi yang dalam bentuk pupujian dan dangding itu dalam sebuah bukunya berjudul Terjemahan Puitis Al-Qur’an: Dangding dan Pupujian Al-Qur’an di Jawa Barat. Tentu sebagai seorang akademisi, tidak berhenti di situ saja. Ia mengungkapkan berbagai hal ihwal puisi a la Sunda, proses penerjemahan, dan yang berkaitan dengannya.
 
Dosen Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Gunung Jati itu menyebut empat nama penerjemah Al-Qur'an dalam bentuk puisi, yakni RAA Wiranatakusumah, KH Sirojudin Abbas, R Hidayat Suryalaga, dan Enas Mabarti. Mereka banyak memproduksi terjemahan ayat Al-Qur'an dalam bentuk dangding dan pupujian, meski tidak secara keseluruhan Al-Qur’an penerjemahannya.

Puisi-puisi tersebut pada praktiknya tidak saja ditulis, tetapi juga didendangkan. Bahkan Jajang menyebut hal ini penting. Pasalnya, orang Sunda dapat menyalurkan ekspresi estetis lokalnya atas Al-Qur’an melalui terjemahannya tersebut tanpa harus merasa menodai kesuciannya.

Jika menilik Teeuw dalam Sastra dan Ilmu Sastra, sastra tulis dalam praktik biasanya berfungsi sebagai sastra yang dibacakan dan dibawakan bersama-sama, menjadi performing art, sebuah pertunjukan seni. Dalam hal ini, pemilihan metrum untuk menerjemahkan ayat juga sangat menentukan untuk memberikan suasana ayat tersebut.

Jajang menyebut hal itu sebagai satu sisi yang kurang dieksplorasi oleh Wiranatakusumah sehingga makna ayat tidak saling mendukung dengan metrum yang dipilih. Pria yang pernah menjadi Bupati Cianjur di usianya yang ke-24 tahun itu menerjemahkan ayat-ayat Al-Qur’an ke dalam bentuk puisi juga dengan referensi terjemahan bahasa Perancis, Inggris, dan Belanda, tidak secara langsung dari bahasa Arab. Dari sini, ada satu jarak yang memisah, ada gap yang tidak dapat dihindari.

Berbeda dengan Hidayat Suryalaga yang dengan sangat hati-hati memilih jenis pupuhnya sehingga atmosfer yang dihasilkan memberikan gambaran atas terjemahan ayat yang dibacakan. Terlebih dalam karyanya, Abah Surya juga mengutip pandangan para ulama tafsir sehingga kontennya kaya dan memiliki dasar legitimatis.

Maman S. Mahayana, dalam Jalan Puisi dari Nusantara ke Negeri Poci (2016), menulis bahwa memang diksi atau pilihan kata untuk membangun kekuatan bunyi yang dapat menimbulkan suasana magis. Akan tetapi, puisi-puisi yang bertebaran dalam bahasa etnik di Nusantara ini, di masa lampau, memang tidak mengejar makna. Yang dipentingkan di sana, justru, adalah permainan bunyi melalui kosa kata metaforis. Sebab, hal tersebut yang akan menyentuh hati lebih dahulu.

Banyaknya sastrawan Muslim yang mengalirkan ajaran dan nilai-nilai Islam melalui karya-karyanya menjadi satu hal positif. Artinya, tidak salah jika Abdul Hadi WM dalam Islam: Cakrawala Estetik dan Budaya, menyebut sastrawan memberikan sumbangsih besar terhadap diseminasi Islam di wilayah yang berlatar belakang budaya berbeda.

Karya mereka, katanya, tidak hanya berperan sebagai media dakwah dalam artian sempit, tetapi juga menjadi sarana pengajaran dan pondasi bagi kebudayaan kaum Muslimin. Pasalnya, karya sastra memberikan kesadaran sejarah dan penghayatan religius yang ditanamkan secara mendalam di lubuk kalbu umat Islam, di samping karya sastra pula nilai-nilai, pandangan hidup dan gambaran dunia Islam disebarkan ke khalayak luas.

Peresensi adalah Syakir NF, mahasiswa Fakultas Islam Nusantara Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia) Jakarta, pengurus Pimpinan Pusat Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (PP IPNU)

Identitas buku:
Judul: Terjemahan Puitis Al-Qur'an: Dangding dan Pupujian Al-Qur'an di Jawa Barat
Penulis: Jajang A. Rohmana
Tebal: xxii+266 halaman
Tahun: 2019​​​​​​​
Penerbit: Layung​​​​​​​
ISBN: 978-602-73599-9-4
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG