IMG-LOGO
Nasional

Tantangan Islam Saat Ini Terus Menebar Keselamatan


Senin 2 Desember 2019 18:30 WIB
Bagikan:
Tantangan Islam Saat Ini Terus Menebar Keselamatan
FKDT dan Kominfo Bershalawat yang digagas Dewan Pengurus Pusat Forum Komunikasi Diniyah Takmiliyah (DPP-FKDT) dan Direktorat Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Kominfo RI. (Foto: NU Online/Imam Kusnin A)
Pemalang, NU Online
Ribuan jamaah memadati Lapangan Kecamatan Taman, Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah mengikuti ‘FKDT dan Kominfo Bershalawat. Kegiatan diinisiasi oleh Dewan Pengurus Pusat Forum Komunikasi Diniyah Takmiliyah (DPP-FKDT) dan Direktorat Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Kominfo RI.
 
Lukman Hakim selaku Ketua Umum Dewan Pengurus Pusat Forum Komunikasi Diniyah Takmiliyah (DPP-FKDT) mengatakan, kolaborasi dan kerja sama antara Forum Komunikasi Diniyah Takmiliyah (FKDT) dengan Kominfo RI sangat penting dan strategis. Yakni untuk merawat kebinekaan dan semangat kebangsaan. 
 
“Shalawat akan mengingatkan dan menyadarkan kita bahwa Nabi Muhammad SAW diutus Allah ke muka bumi dengan membawa risalah kedamaian, kasih sayang, persaudaraan dan rahmat bagi seluruh penghuni jagat raya ini,” kata Lukman di hadapan ribuan jamaah, Ahad (1/12).
 
Alumni UIN Walisongo ini menegaskan misi kenabian Muhammad bersifat universal untuk kemanusiaan sejagad. 
 
“Sebagai umat mayoritas di Indonesia, umat Islam harus memberi suri teladan dengan sikap dan akhlak yang mulia, baik dalam hubungan keagamaan, kemasyarakatan dan kebangsaan,” katanya.
 
Dalam pandangannya, kebhinekaan  menjadi anugerah yang tak ternilai bagi bangsa Indonesia, karenanya harus disyukuri dengan cara merawat keragaman bangsa di tengah-tengah pergaulan global. 
 
Kegiatan shalawat yang digelar DPP FKDT bekerja sama dengan Ditjen IKP Kominfo RI mengambil tema “Meneguhkan Semangat Islam Rahmatan lil Alamin untuk Indonesia yang Bermartabat, menghadirkan KH Musahadi selaku Ketua MUI Jawa Tengah dan H Ismail Cawidu mewakili Ditjen Informasi dan Komunikasi Publik Kominfo RI.
 
Dalam pandangannya, Ismail Cawidu mengajak harus berhati-hati dalam bermedsos, jangan asal share, dibaca  dan dipikirkan dulu. 
 
“Jangan sampai gara-gara bermedsos yang tidak benar, kita bisa celaka dan masuk penjara,” katanya. 
 
Ismail berpesan kepada jamaah yang hadir, harus mengetahui ciri-ciri berita haoks dan tahu bagaimana cara bermedsos yang baik. 
 
“Media sosial harus kita manfaatkan untuk hal-hal yang positif, mengembangkan masyarakat dan keluhuran agama kita,” ajaknya.
 
Musahadi mengatakan tantangan terbesar untuk menjaga persatuan dan kesatuan NKRI adalah adanya sentimen agama dengan cara memprovokasi masyarakat, sehingga muncul berita hoaks, saling menebarkan kebencian dan saling hasut. 
 
“Kondisi itu terjadi karena salah paham dalam memaknai agama dan Islam itu apa. Islam itu rahmatan lil alamin artinya selamat dan saling menyelamatkan, saling kasih  sayang kepada seluruh agama manusia di dunia. Maka pemahaman agama dan pendidikan akhlak harus diperhatikan dan diutamakan,” terang Musahadi. 
 
Kegiatan FKDT-Kominfo Bershalawat dihadiri kurang lebih 4.000 jamaah dan dimeriahkan oleh penampilkan bintang tamu Veve Zulfikar dan Abinya Ustadz Habib Ahmad Zulfikar, dengan lagu-lagu shalawat Nabi yang merdu dan syahdu. 
Hadir sejumlah tokoh pemerintahan, masyarakat dan Pengurus DPP FKDT dan Pejabat Kominfo RI.
 
 
Kontributor: Imam Kusnin Ahmad
Editor: Ibnu Nawawi
 
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG