IMG-LOGO
Nasional

HPN Pertajam Program Lebih Nyata di 2020


Selasa 3 Desember 2019 09:29 WIB
Bagikan:
HPN Pertajam Program Lebih Nyata di 2020
Pengurus HPN dalam kesempatan Harlah Sewindu Juli lalu di Jakarta. (Foto: NU Online)
Jakarta, NU Online
Himpunan Pengusaha Nahdliyin (HPN) berupaya akan lebih meningkatkan kinerja pada kelanjutan program-program sebelumnya guna dapat menunjukkan hasil lebih riil di tahun 2020 mendatang.

"Tapi akan lebih ditajamkan sehingga hasilnya tidak lagi kualitatif, tetapi kuantitatif, lebih riil, lebih nyata," kata Abdul Kholik, Ketua Umum HPN, saat ditemui NU Online usai Rapat Konsolidasi Dewan Pimpinan Pusat (DPP) HPN di Kinanti Building, Jalan Epicentrum Tengah, Rasuna Said, Jakarta, Senin (2/12).

Hal itu sudah diawali dengan adanya penandatanganan nota kesepahaman dengan pengusaha Muslim Amerika yang keturunan India, dengan lembaga pendidikan manajemen, dan asosiasi lainnya. "Itu kita akan jalankan di 2020, dengan harapan hasilnya lebih riil, tidak sekadar wacana," ujarnya.

Ia juga sudah mencanangkan program startup halal dengan mitranya, Muslim asal Amerika itu di tahun depan. Harapannya, kerjasama tersebut dapat menjadikan Indonesia menjadi pusat penghubung bisnis startup Islami dunia.
 
"Nah untuk bisnis yang berbau Islami kita ingin mereka datangnya di Indonesia, dan sudah ada tawaran," katanya.

Dengan adanya jaringan dan penawaran tersebut, HPN juga berencana menggelar event internasional sehingga lebih banyak menjaring mitra bisnis dan lebih dapat diukur secara kuantitatif perolehannya. "Nanti berapa startup yang berhasil pendanaan. Bukan sekadar training, pelatihan. Sudah lebih riil," ucapnya.

Kholik meyakini bahwa hal tersebut dapat dicapai mengingat berbagai hal kelengkapannya sudah terpenuhi seperti kepengurusan dan grup yang ditargetkan. "Karena, dari beragam kebutuhan dasar pelaksanaan program sudah lengkap, kita sudah benahi organisasi," ujar pengusaha di bidang energi itu.

Sebagian besar target grup, katanya, sudah dikonsolidasikan. Sektor jaringan juga terus dalam tahap pembangunan, baik di sektor pemerintahan maupun di sektor swasta, baik di lingkup nasional maupun internasional.

Karenanya, Kholiq tak ragu menyebut tahun 2020 sebagai momentum untuk dapat lebih meningkatkan lagi perekonomian bangsa Indonesia, khususnya Nahdliyin.

"2020 ini saya kira momentum yang sangat baik yang seharusnya dapat kita manfaatkan dengan maksimal untuk mengembangkan ekonomi kaum Nahdliyin," katanya.

Kholiq meyakini bahwa perkembangan ekonomi Nahdliyin dapat terwujud di tahun mendatang dengan seluruh komponennya yang mendukung. Hal tersebut juga berdampak pada pemberdayaan yang akan berkelanjutan.

"Interaksi antarpengusaha makin baik. Pondasi pemberdayaan lebih baik. Pemberdayaan makin maju dan kita nanti tidak hanya, menengah bawah, tetapi juga di  pengusaha Nahdliyin menengah atas juga banyak," pungkasnya.

Pewarta: Syakir NF
Editor: Fathoni Ahmad
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG