IMG-LOGO
Internasional

Liga Muslim Dunia: Dialog Kunci untuk Atasi Islamofobia


Selasa 3 Desember 2019 19:10 WIB
Bagikan:
Liga Muslim Dunia: Dialog Kunci untuk Atasi Islamofobia
Sekretaris Jenderal Liga Muslim Dunia Mohammed bin Abdul Karim al-Issa. (Foto: Arab News)
Riyadh, NU Online
Sekretaris Jenderal Liga Muslim Dunia Mohammed bin Abdul Karim al-Issa mengatakan bahwa dialog adalah kunci untuk meredam islamophobia. 

“Ada banyak hak yang berbeda jauh. Banyak dari mereka menanamkan bahwa mereka hanya membenci umat Islam tanpa alasan. Mungkin sulit, tetapi diskusi adalah kunci dan bisa memiliki hasil yang bermanfaat,” kata al-Issa dalam Forum Media Saudi di Riyadh, seperti dilansir laman Arab News, Selasa (3/12).

Al-Issa menerangkan, pihaknya pernah melakukan dialog dengan orang-orang yang membenci Islam. Setelah mendapatkan penjelasan, mereka malah menjadi teman baik atau tidak lagi membenci Islam seperti sebelumnya.

“Kami memiliki pembahasan dengan orang-orang yang membenci Islam, tetapi sekarang kami memanggil mereka teman baik setelah penjelasan kami dan diskusi dengan mereka. Oleh karena itu, dialog adalah hal penting,” jelas al-Issa. 

Untuk itu, ia meminta kepada umat dan organisasi Islam untuk menjelaskan Islam dan Muslim yang sebenarnya. Menurutnya, kampanye islamophobia digaungkan oleh kelompok kanan. Sebagian mereka menentang Islam karena hanya mengetahui Islam dari apa yang mereka lihat atau dengar saja. 

“Orang-orang ini jauh lebih mudah untuk diajak dialog (daripada mereka yang tidak memiliki alasan atas prasangka mereka). Mereka ini banyak ditemukan di negara Eropa,” katanya.

Sementara kelompok kanan lainnya menghormati dan tinggal bersama dengan komunitas Muslim. Akan tetapi, mereka khawatir dengan perubahan imigrasi dan demografi akibat banyaknya Muslim yang meminta suaka ke negara mereka.

Dia menyebut, hal yang menyebabkan Muslim dan non-Muslim sulit untuk hidup bersama (koeksisten) adalah karena beberapa hukum Islam tidak berlaku di beberapa negara non-Muslim. Meski demikian, al-Issa mendesak agar umat Muslim menghormati hukum dan budaya di manapun mereka berada.

“Kami mendesak semua orang yang tinggal di suatu negara untuk menghormati hukum, budaya, dan konstitusinya,” ucapnya.

Menurutnya, media memainkan peran penting dalam mempromosikan islamophobia. Untuk menjawab persoalan ini maka al-Issa mendesak agar kesadaran bersama ditingkatkan.

Pewarta: Muchlishon
Editor: Fathoni Ahmad
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG