Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Gerakan Pramuka Dorong Sikap Menghargai Perbedaan

Gerakan Pramuka Dorong Sikap Menghargai Perbedaan
Deputi Bidang Pengembangan Pemuda Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) RI, H Asrorun Niam Soleh saat membuka secara resmi kegiatan Kemah Pelajar 4.0 (KEPPO) yang diselenggarakan oleh Satuan Komunitas (Sako) Pramuka Pengurus Pusat Lembaga Pendidikan Ma’arif NU di Bumi Perkemahan Ragunan Jakarta Selatan, Selasa (17/12) siang. (Foto: NU Online/Rahman Ahdori)
Deputi Bidang Pengembangan Pemuda Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) RI, H Asrorun Niam Soleh saat membuka secara resmi kegiatan Kemah Pelajar 4.0 (KEPPO) yang diselenggarakan oleh Satuan Komunitas (Sako) Pramuka Pengurus Pusat Lembaga Pendidikan Ma’arif NU di Bumi Perkemahan Ragunan Jakarta Selatan, Selasa (17/12) siang. (Foto: NU Online/Rahman Ahdori)
Jakarta, NU Online
Gerakan Pramuka dinilai dapat meneguhkan kesatuan berpikir, kesatuan berbangsa dan kesatuan bersosial serta menghargai perbedaan di kalangan pelajar Indonesia. Hal itu juga yang mempengaruhi pramuka Indonesia menjadi pribadi yang memiliki moral dan berperadaban tinggi sebagai anak bangsa. 

Pernyataan terkait karakter pramuka tersebut disampaikan Deputi Bidang Pengembangan Pemuda Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) RI, H Asrorun Niam Soleh saat membuka secara resmi kegiatan Kemah Pelajar 4.0 (KEPPO) yang diselenggarakan oleh Satuan Komunitas (Sako) Pramuka Pengurus Pusat Lembaga Pendidikan Ma’arif NU di Bumi Perkemahan Ragunan, Jakarta Selatan, Selasa (17/12) siang. 

Ia mengatakan, makna Bhinneka Tunggal Ika adalah menyadari perbedaan antar individu antarlembaga pendidikan dan antardaerah. Namun, kesadaran tersebut justru menguatkan pemahaman kaitannya dengan hubugan sosial kemasyarakatan. 

“Empat hari ke depan kalian akan berkumpul meneguhkan kesatuan kita yang diikat sesama Pramuka Nahdliyin dan sesama Indonesia. Meski kita berbeda asal sekolah beda gugus depan tetapi kita tetap satu. Inilah makna bhinneka tunggal ika. Perbedaan adalah fitrah kemanusiaan, tapi meski berbeda tidak ada skat yang memisahkan kita,” kata Asrorun Niam saat memaparkan kata sambutannya. 

Ia menuturkan, sebagai seorang pelajar penerus kepemimpinan bangsa Indonesia jangan mempersolakan perbedaan tetapi harus memposisikan persamaan sebagai modal untuk membangun bangsa menjadi maju dan unggul. 

Asrorun Niam berharap KEPPO oleh PP LP Ma’arif NU dapat mengasah kepribadian pelajar menjadi sosok individu yang kuat mental dan memiiki jiwa sosial yang tinggi. Jika ada yang mempersoalkan perbedaan, lanjutnya, maka hal tersebut adalah tantangan kita sebagai generasi penerus bangsa. 

“Saya berharap kegiatan ini dapat mengasah kepribadian menjadin sosok individu yang kaut mental dan bersosial tinggi,” tuturnya. 

Untuk diketahui, Kegiatan KPPO diselenggarakan untuk memperkuat akidah  Ahlussunnah wal Jamaah dan kelembagaan Sako Pramuka LP Ma'arif NU. 

Perkemahan akan berlangsung sampai Jum’at (20/12) mendatang, peserta adalah pelajar sekolah dan madrasah yang dinaungi oleh PP LP Ma'arif NU di Jawa Barat, Jakarta dan Banten.
 
Pada pertemuan itu ratusan peserta  akan  dididik, dilatih dan diarahkan menjadi pribadi yang unggul, anggota pramuka yang mencintai agama bangsa dan negaranya.

Pewarta: Abdul Rahman Ahdori
Editor: Fathoni Ahmad
BNI Mobile