IMG-LOGO
Daerah

Malam ini Gusdurian Tanggamus Gelar Peringatan Haul ke-10 Gus Dur

Jumat 3 Januari 2020 12:00 WIB
Malam ini Gusdurian Tanggamus Gelar Peringatan Haul ke-10 Gus Dur
Satu dekade berpulangnya KH Abdurahman Wahid mengusung tema: Kebudyaan Melestarikan Kemanusiaan (Foto: NU Online/Syarif)

Tanggamus, NU Online

Kebudayaan dan kemanusiaan menjadi isu strategis untuk diperbincangkan belakangan ini. Disadari atau tidak, tak sedikit kalangan remaja yang tercerabut dari akar kebudayaan bangsa Indonesia. Modernisme diartikan sebagai kebarat-baratan. Sedang trend hijrah berpakaian ala timur tengah menjadi wajah kesalehan milenial.

 

Demikian disampaikan salah satu aktivis Gusdurian Kabupaten Tanggamus Propinsi Lampung, Abdur Rouf Hanif di sela–sela persiapan Peringatan Haul ke-10 KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur), di gedung PCNU Kabupaten Tanggamus, Jumat (3/1) pagi .

 

Menurutnya, dehumanisasi atas nama suku, ras, agama dan politik saling berkelindan. Intoleransi meningkat kala politik memainkan isu SARA yang berimbas pada konflik horisontal. Di tengah ketimpangan kemanusiaan kini, masyarakat merindukan kehadiran sosok Gus Dur, pionir kemanusiaan yang hidupnya dihibahkan untuk membela kaum papa (mustad'afin)", tambahnya.

 

"Satu dekade beliau berpulang. Kebusukan politik yang selama ini menjadi beban sejarah akhirnya mulai terurai benang merahnya. Sudah saatnya generasi muda mewarisi fakta sejarah dan melestarikan 9 nilai laku hidup beliau untuk harmonisasi kebhinekaan", tambah pengurus Lakpesdam NU Tanggamus ini.

 

Oleh karena itu, untuk mengobati kerinduan tersebut, digelarlah Peringatan Haul ke-10 Gus Dur. Kegiatan ini dimotori anak-anak muda NU dan lintas iman yang merasa satu pemikiran dan berhutang budi pada Gus Dur selaku guru bangsa.

 

Sejumlah rangkaian Peringatan Haul KH Abdurrahman Wahid nanti malam, diantaranya adalah musikalisasi puisi dan peampilan musik sebagai pembuka dialog lintas iman.

 

Dialog tersebut mengusung tema Gus Dur ku, Gus Dur mu, Gus Dur Kita, dengan menghadirkan narasumber antara lain; Ketua Tanfidziah PCNU Tanggmus, KH. Samsul Hadi. Ia akan mengulas Gus Dur dari prespektif NU dan politik kebangsaannya. Narasumber kedua adalah seorang aktivis pergerakan dan kemanusiaan, sekaligus founder dari rumah Ideologi Klasika Kota Bandar Lampung, Gus Chepry Hutabarat. Dia akan mengupas humanisme Gus Dur, sisi kemanusiaan sang bijak bestari. Narasumber ketiga adalah Romo Dito, yang akan menjabarkan urgensi moderasi dan toleransi beragama di Indonesia.

 

Selain dialog dan diskusi, Peringatan Haul ke-10 Gus Dur kali ini juga dimeriahkan dengan panampilan kebudayaan, yaitu stand up komedi dari rekan dan rekanita PAC IPNU IPPNU Kecamatan Gisting, dan musik dan accoustic dari aktivis seniman lintas iman di Kabupaten Tanggamus.

 

Kontributor: Akhmad Syarief Kurniawan

Editor: Aryudi AR

 

Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG