Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Pagar Nusa Menjaga Keseimbangan Tradisi dan Prestasi

Pagar Nusa Menjaga Keseimbangan Tradisi dan Prestasi
Ketua Umum PSNU Pagar Nusa, M. Nabil Haroen. (Foto: NU Online)
Ketua Umum PSNU Pagar Nusa, M. Nabil Haroen. (Foto: NU Online)
Pada 3 Januari 1986 menjadi momentum kebangkitan pencak silat di lingkungan Nahdlatul Ulama. Dalam sejarahnya, organisasi yang kini dikenal dengan nama Pencak Silat Nahdlatul Ulama (PSNU) Pagar Nusa ini lahir atas perhatian dan keprihatinan para kiai terhadap surutnya ilmu bela diri pencak silat di pesantren. Padahal, pencak silat merupakan kebanggaan yang menyatu dengan kehidupan dan kegiatan pesantren. 

Nama KH Maksum Jauhari atau Gus Maksum pun tidak bisa dilepaskan dari organisasi yang memiliki slogan 'Bela Kiai Sampai Mati' ini. Gus Maksum, melalui forum yang dilaksankan di Pesantren Lirboyo Kediri, Jawa Timur pada 1986 ini disepakati musyawirin menjadi ketua umum pertama.

Kini, di usia yang ke-34, tongkat tertinggi kepemimpinan PSNU Pagar Nusa dipegang oleh pria asal Temanggung, Jawa Tengah, Muchammad Nabil Haroen atau Gus Nabil.

Untuk mengetahui perkembangan PSNU Pagar Nusa di bawah kepemimpinannya, Reporter NU Online Husni Sahal berhasil menemui dan mewawancarai Gus Nabil di sela-sela kesibukannya pada Senin (6/1) lalu mengurus Kejurnas dan Festival ke-3 Pagar Nusa yang diselenggarakan di TMII Jakarta Timur. Berikut percakapan kami:

Gus, selama kurun waktu hampir tiga menjadi ketua, apa yang telah Anda lakukan untuk memajukan Pagar Nusa?

Yang jelas masa baru periode ini, kami dari pimpinan pusat Pagar Nusa berusaha tidak hanya kami sendiri, yaitu bagaimana menjaga keseimbangan antara tradisi dan prestasi. Pencak silat itu ada dua: ada pencak silat prestasi dan ada pencak silat tradisi yang masing-masing memiliki kekuatan dan kelebihan yang berbeda. Seperti Kejurnas yang seperti yang diselenggarakan ini. Ini salah satu bentuk kami menjaga pencak silat dari sisi prestasi.

Bahkan Kejurnas ini mengalami peningkatan yang sangat signifikan baik dari kuantitas, jumlah peserta maupun kualitas pertandingan. Kalau di Kejurnas kedua yang sebelumnya diadakan di Taman Mini juga tahun 2017 itu pesertanya kurang lebih 200-an dari 16 kontingen, tapi kali ini pesertanya sebanyak 487 dari 22 kontingen.

Itu artinya dari kuantitas peserta meningkatkan drastis dan dari kualitas pertandingan seperti anda saksikan jauh lebih bagus dan merata. Jadi sekarang agak sulit memprediksi di awal ini yang akan menjadi juara umum wilayah mana.

Menjaga tradisi seperti ajang Pencak Dor itu yang pertandingan. Kemudian juga kan di Pagar Nusa ini ada olah fisik dan olah spiritual. Ini juga kami jaga betul itu. Olah spiritual memang agak lebih banyak ke tradisi. Itu juga kami jaga.
 
Bagaimana yang paling penting di Pagar Nusa dan mungkin yang membedakan di tempat lain (pencak silat lain)?

Kami tidak hanya menjunjung sportivitas, tapi kami juga mempunyai jargon namanya akhlak pertandingan. Jadi bagaimana dalam bertanding, masing-masing memiliki akhlak. Bagaimana kalau jatuh, yang menjatuhkan punya empati dan simpati karena yang paling penting dari sisi Kejurnas ini adalah silaturahim antar pendekar dan itu mungkin tidak dimiliki oleh perguruan pencak silat lain.

Dan Seperti yang kemarin disampaikan Ketum PBNU (saat pembukaan Kejurnas III) tidak mudah bagi seluruh perguruan pencak silat di seluruh Indonedia untuk melaksanakan Kejurnas. Pertama, kuantitas pendekar. Kalau kuantitasnya sedikit jumlah pengurusnya sedikit juga sulit. Kedua, soliditas Pagar Nusa. Karena Pagar Nusa ini solid maka bisa bikin Kejurnas. Kalau tidak solid kepengurusannya, maka bisa bikin Kejurnas tandingan.

Bagaimana Anda menjaga soliditas di tubuh Pagar Nusa?

Cara kami menjaga soliditas adalah bagaimana kita membangun ini bersama-sama, termasuk tagline di Kejurnas kali ini 'Mandiri Berprestasi'. Mandiri sebagai bukti konkretnya  penyelenggaraan Kejurnas ini kami sama sekali tidak tidak meminta bantuan dari manapun, dari luar Ini. Ini murni swadaya, mulai dari atlet sampai pimpinan pusat. 

Makan mereka cari sendiri, tempat cari sendiri. Jadi ini betul-betul Mandiri. Karena untuk luar Jawa effort-nya lebih besar. Mungkin dari Jawa enak ke sini (lokasi Kejurnas di Jakarta) ibaratnya  jalan kaki aja nyampe, tapi bagi mereka yang luar jawa harus berenang dulu, kan.

Kalau tentang pembentukan cabang, selama Gus Nabil memimpin, sudah berapa cabang Pagar Nusa yang dibentuk?

Ada berberapa cabang baru yang kami bentuk, namun yang kami fokuskan bukan pembentukan baru sesungguhnya. Tapi yang kami fokuskan pada peningkatan kualitasnya terlebih dahulu. Kalau untuk pembentukan di luar negeri malah kita sudah bikin dua.

Dulu kan PCI baru ada Malaysia sekarang sudah ada Hongkong dan Taiwan, kalau PCI berarti sekarang sudah ada 3 dan akan menyusul 2 PCI lagi, yautu Jepang dan Korea Selatan. Di Korea Selatan sudah ada pengajuan setahun yang lalu, tapi belum dipenuhi karena memang standar minimal nya belum tercapai.

Tadi bilang yang lebih penting itu meningkatkan kualitas. Kenapa lebih mempriritaskan peningkatan kualitas daripada pembentukan cabang-cabang baru?

Jadi kalau menjaga silat itu harus seimbang antara tradisi dan prestasi. Tidak boleh hanya tradisi saja, tidak punya prestasi saja karena keduanya ini merupakan dua kutub yang harus saling menguatkan.

Oleh karenanya kami perkuat keduanya, misalnya ada cabang-cabang yang belum melakukan kejuaraan cabang, bagaimana sih caranya, nah kita ajari dan tuntun mereka pelan-pelan, terus bagaimana cabang-cabang ini mempunyai pendanaan ekonomi secara mandiri dan tidak membebankan orang lain, itu juga kami ajari mereka bagaimana belajar membuat usaha mandiri atau seperti apa.

Kemandirian ini ditekankan pimpinan pusat Pagar Nusa?

Kami tekankan dan kami contohkan sejak pimpinan periode ini sampai detik ini kami tidak meminta bantuan dari manapun itu biar bisa mandiri karena semangat kemandirian kami itu belajar juga dari Nahdlatul Ulama, yaitu bagaimana ketika dulu awal-awal NU itu bisa mandiri untuk menghidupi organisasi ini cukup dengan iuran anggota kemudian setelah itu NU menjadi partai agak sulit iurannya agak mandeg, nah ketika jadi ormas lagi mengembalikan ke iuran lagi kan agak sulit. 

Setelah ada penekanan dari pimpinan pusat, bagaimana perkembangan yang Anda lihat?

Alhamdulillah saya melihat sangat signifikan sebagai satu contoh saja, Pagar Nusa Karanganyar itu mereka baru punya SK 2017, tapi dalam waktu kurang dari 1 tahun, mereka sudah punya bus sendiri, inventaris dan itu dipinjamkan ke banom-banom lain, dan itu tanpa dari mana-mana, itu urunan, iuran. Jadi setiap latihan kita bikin, minimal setiap latihan 500 perak dimasukkan. Dari sekian banyak tempat latihan dikumpulin sehingga bisa angsur bus. Itu contoh kecil saja.

Dalam menjalankan tugas sebagai pimpinan, kendala apa yang sering Anda hadapi?

Kendala yang dihadapi ya setiap kepala orang itu kan berbeda-beda dan kendala yang dihadapi sesungguhnya komunikasa saja, bagaimana ketika bertemu dengan yang kaku, kami harus lentur dan ketika bertemu dengan yang sudah mantap, kita harus lebih tegas lagi. Jadi bagaimana komunikasi kita harus fleksibel, termasuk dalam memberikan arahan kepada pimpinan wilayah dan pemimpinan cabang

Kalau dari sisi perkembangan jumlah anggota Pagar Nusa sendiri, sekarang ini ada berapa?

Kami selama ini pendataan di Pagar Nusa kan masih analog artinya masih manual. Nah, diperode ini pula, kami mulai pendataan secara digital dan KTA ataupun pendataan secara digital itu gratis dan baru saja kami mulai dan itu kami wajibkan kepada seluruh pengurus.

Jadi jumlah anggota ada berapanya itu belum diketahui?

Hasilnya belum signifikan.

Terakhir, apa pesan Anda untuk para anggota Pagar Nusa?

Saya berpesan kepada seluruh anggota Pagar Nusa, atau bahkan calon anggota, sebelum masuk ke Pagar Nusa, harus berpikir dua kali kalau Anda tidak siap loyal, tidak siap untuk setia kepada Pagar Nusa dan Nahdlatul Ulama karena Pagar Nusa hanya membutuhkan orang-orang yang solid dan militan serta mengabdi kepada Pagar Nusa dan Nahdlatul Ulama.
 
Editor: Fathoni Ahmad
BNI Mobile