Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Lagi, Kiai Said Bimbing Warga Jepang Masuk Islam

Lagi, Kiai Said Bimbing Warga Jepang Masuk Islam
Yoko Onoue (kelima dari kiri) bersama Ketum PBNU KH Said (keempat dari kanan) di Gedung PBNU Jakarta, Jumat (7/2). (Foto: Sofwan Erce)
Yoko Onoue (kelima dari kiri) bersama Ketum PBNU KH Said (keempat dari kanan) di Gedung PBNU Jakarta, Jumat (7/2). (Foto: Sofwan Erce)
Jakarta, NU Online
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj kembali membimbing Yoko Onoue (33) seorang warga Jepang, masuk Islam di Gedung PBNU  Jakarta Pusat, Jumat (7/1) sore. Sebelum membimbing membaca kalimat dua syahadat, Kiai Said berpesan agar Yoko Onoue secara bertahap belajar mengaji dan shalat lima waktu.  

“Setelah ini jangan lupa mulai belajar ngaji dan shalat,” tegas Kiai Said. 

Kiai Said kemudian membimbing Yoko mengucapkan dua kalimat syahadat, kemudian, Yoko mengikuti apa yang diucapkan Kiai Said Aqil Siroj dengan lancar. Lalu, Kiai Said Aqil menanambahkan nama di belakangnya menjadi Yoko Aisyah. 

Yoko sendiri merupakan warga Kota Kawasaki, Provinsi Kagawa, Jepang. Ia tinggal tinggal di Indonesia sejak tahun 2007 lantaran ada pekerjaan yang harus diselesaikan. 13 tahun tinggal di Indonesia, Yoko memiliki pandangan yang berbeda kepada bangsa Indonesia dan membawanya menjadi seorang muallaf. 

Kini, dia pun bahagia sudah menjadi muslimah  tanpa ada paksaan dari pihak manapun dan siapapun. Seluruh keluarga di Jepang sudah mengetahuinya sebab Yoko izin terlebih dahulu kepada kedua orang tuanya. 

“Saya sudah izin dan sudah memberi tahu orang tua saya,” kata Yoko Aisyah. 

Setelah masuk Islam, Yoko berencana menikah dengan seorang anggota Banser Kota Bekasi bernama Junaedi (26). Sebelum memutuskan untuk menikah dengan seorang WNI, Yoko mengaku sudah mengenal dekat dan jatuh cinta kepada anggota Banser. 

Pewarta: Abdul Rahman Ahdori
Editor: Fathoni Ahmad
BNI Mobile