Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Peserta Susbalan Surabaya Pelajari Kecerdasan Emosional

Peserta Susbalan Surabaya Pelajari Kecerdasan Emosional
Ustadz Yusuh mengatakan, kebijaksanaan adalah moderasi kekuatan akal, keberanian adalah moderasi kekuatan nafsu amarah, pemeliharaan diri adalah moderasi daya syahwat, dan moderasi ketiganya disebut tawasuth, atau proposional.
Ustadz Yusuh mengatakan, kebijaksanaan adalah moderasi kekuatan akal, keberanian adalah moderasi kekuatan nafsu amarah, pemeliharaan diri adalah moderasi daya syahwat, dan moderasi ketiganya disebut tawasuth, atau proposional.
Surabaya, NU Online
Islam itu berkarakter moderat dalam makna proporsional. Jika tidak moderat, maka itu sebenarnya bukan watak Islam yang sesungguhnya. Islam yang moderat adalah buah dari keseimbangan pendayagunaan potensi kemanusiaan dan juga kecerdasan emosional.

Demikian disampaikan oleh Yusuf Suharto di hadapan sedikitnya 260 peserta Kursus Banser Lanjutan (Susbanlan) yang diadakan Satkorcab Banser Kota Surabaya di Pesantren Al-Fatih, Surabaya, Sabtu, (22/2).

Manusia tentu membutuhkan kebahagiaan. Untuk menuju itu, kata Ustadz Yusuf, mereka memerlukan akhlak mulia dengan memoderasi potensi kemanusiaan. Akhlak mulia itu adalah empat potensi daya utama. Ada empat induk keutamaan, yaitu kebijaksanaan (hikmah), keberanian (syaja'ah), pemeliharaan diri (‘iffah), dan keseimbangan (‘adalah). 

Penelaahan Imam Al-Ghazali (w. 505 H) menyatakan, jiwa moderat (al-'adalah) itu adalah cerminan keberhasilan memadukan tiga daya manusia. Daya akal yang dimoderasi akan membuahkan akhlak yang penuh hikmah (bijaksana). Daya ghadhab (emosi) yang dimoderasi akan melahirkan akhlak syaja'ah (keberanian), dan daya syahwat (hasrat) akan melahirkan akhlak 'iffah (penjagaan diri).

“Kebijaksanaan adalah moderasi kekuatan akal, keberanian adalah moderasi kekuatan nafsu amarah, pemeliharaan diri adalah moderasi daya syahwat, dan moderasi ketiganya disebut tawasuth atau proposional,” kata Yusuf Suharto.

Moderasi akal yang melahirkan hikmah, serta selaras dengan Surat An-Nahl ayat 125, “Ajaklah ke jalan Tuhanmu dengan kebijaksanaan.” Maksudnya adalah mengajak dengan hikmah ilmu, dan bukan dengan kebodohan.

Akal yang dimoderasikan akan melahirkan hikmah atau kebijaksanaan. Dengan demikian capaian puncak akal atau capaian tertinggi kecerdasan itu adalah kebijaksanaan. 

Abdullah Ibnu Abbas (w. 68 H), pakar tafsir Qur'an, sepupu Rasulullah, pernah menyatakan bahwa puncak akal itu ada tiga, sebagaimana antara lain tersebut dalam karya Syekh Abu Laits as-Samarqandy (w. 393 H), Tanbihul Ghafilin,

Abdullah ibn Abbas ditanya, "Wahai Ibn Abbas, apakah 'puncak akal' (ra'sul ‘aql) itu?"

Ibnu Abbas menjawab (tiga hal). Pertama, ketika seseorang memaafkan orang yang menzaliminya (an ya'fuwa al-rajulu 'aman dzalamahu); kedua, ketika ia merendahkan hati pada orang yang di bawahnya (an yatawadla'a li man dunahu); dan ketiga, ketika ia menimbang pikir kemudian baru berkata (an yatadabbara tsumma yatakallama).

Demikianlah, manusia yang mendayagunakan akalnya dengan proposional akan melahirkan akhlak yang mulia yaitu menjadi sosok pemaaf, rendah hati, dan bijaksana sebagaimana dinyatakan Ibnu Abbas.

Agar manusia senantiasa bahagia jiwanya, ia hendaknya menyeimbangkan pendayagunaan tiga potensi, yaitu akal, emosi, dan hasrat. Akal yang tidak didayagunakan secara baik akan melahirkan manusia yang sombong dan durhaka. Emosi yang tidak digunakan dengan baik akan membawa manusia pada kesembronoan tindakan. Hasrat yang tidak terkendali akan membawa manusia pada pemuasan nafsu kebinatangan.

Keseimbangan potensi akal, emosi, dan hasrat akan membawa manusia pada keutamaan jiwa atau empat kebajikan utama yang meliputi kebijaksanaan, keberanian, keterjagaan diri, dan moderasi ketiga potensi itu akhirnya membawa pada proporsionalitas akhlak dan sikap.
 

Pewarta: Alhafiz Kurniawan
Editor: Muchhlishon
BNI Mobile