Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Ketua Ansor Situbondo: Pemuda NU Berkontribusi Besar pada Bangsa Ini

Ketua Ansor Situbondo: Pemuda NU Berkontribusi Besar pada Bangsa Ini
Ketua PC GP Ansor Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, Yogie Kripsian Sah (di tengah). (Foto: NU Online/Aryudi AR)
Ketua PC GP Ansor Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, Yogie Kripsian Sah (di tengah). (Foto: NU Online/Aryudi AR)

Situbondo, NU Online

Peran pemuda tak bisa dipandang sebelah mata. Sejarah kemerdekaan Indonesia membuktikan bahwa kekuatan pemuda mampu meluluhlantakkan benteng pertahanan penjajah di sejumlah tempat dan peristiwa. Tidak bisa dipungkiri juga bahwa angkat kakinya kaum penjajah dari bumi pertiwi juga tak lepas dari peran pemuda NU.

 

Demikian diungkapkan oleh Ketua Pimpinan Cabang (PC) Gerakan Pemuda (GP) Ansor Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, Yogie Kripsian Sah saat memberikan sambutan dalam acara Ngopida (Ngobrol Santai tentang Kepemudaan) di Balai Desa Kedungdowo, Kecamatan Arjasa, Situbodo, Senin (24/2).

 

Menurut Yogie, dari file sejarah, pemuda NU mempunyai kontribusi yang tidak kecil bagi perjuangan bangsa Indonesia dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan serta mengisinya. Ia lalu mendedah kisah perjuangan KH Abdul Wahab Chasbullah dalam keikut sertaannya membebaskan tanah air dari cengkeraman penjajah.

 

Katanya, jauh sebelum Indonesia merdeka, tepatnya tahun 1916, Mbah Wahab muda merintis lahirnya Nahdlatul Wathan. Saat itu beliau berusia 26 tahun. Dalam perjalanan berikutnya Mbah Wahab akhirnya mendirikan Gerakan Pemuda Ansor.

 

“Bayangkan, dalam usia yang masih relatif muda, Mbah Wahab sudah mampu menjadi penggerak pemuda lewat organisasi yang didirikannya. Spirit beliau harus menjadi penyemangat bagi kita untuk berbakti pada bangsa dan negara,” ucapnya.

 

Karena itu, Yogie berharap pemuda NU tidak lesu darah dalam menghadapi tantangan sebesar apapun. Pemuda harus mempunyai spirit untuk menaklukkan tantangan, apalagi membela NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia). Dikatakannya, tantangan pemuda saat ini tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan ujian yang dihadapi bangsa Indonesia saat merebut dan mempertahankan kemerdekaan, termasuk ketika menghadapi kekejaman aktivis PKI (Partai Komunis Indonesia).

 

“Makanya, kita tidak boleh diam saja. Kita harus memberi manfaat pada masyarakat, bangsa dan negara. Kita harus ikut andil mengentas keterbelakangan, mengurangi kemiskinan dan sebagainya,” pintanya.

 

Ngopida yang mengusung tema Pemuda Bergerak dan Menggerakkan itu dihadiri oleh 100 peserta dan anggota DPRD Jawa Timur asal Situbondo, Zeiniye sebagai narasumber.

 

Pewarta: Aryudi AR

Editor: Muhammad Faizin

BNI Mobile