IMG-LOGO
Nasional

Cegah Virus Corona, LAZISNU Galang Gerakan Sejuta Masker 


Selasa 3 Maret 2020 12:30 WIB
Bagikan:
Cegah Virus Corona, LAZISNU Galang Gerakan Sejuta Masker 
Melalui gerakan sejuta masker tersebut NU Care-LAZISNU mengajak masyarakat untuk bersama-sama membantu warga Indonesia menghadapi penyebaran virus Covid-19.
Jakarta, NU Online
Pengurus Pusat Lembaga Amil Zakat Infak Sedekah Nahdlatul Ulama (LAZISNU) menggalang donasi untuk seluruh masyarakat Indonesia. Penggalangan ini diberi nama ‘Gerakan Sejuta Masker’. 

Nantinya, hasil penghimpunan donasi tersebut diperuntukan membeli masker dan diberikan secara gratis kepada masyarakat. Langkah ini-pun tidak lain merupakan upaya pencegahan virus corona terutama di daerah-daerah metropolitan seperti Jakarta dan sekitarnya. 

“NU Care-LAZISNU melalui program kemanusiaan, NU Care for Humanity, menggalang dan mendistribusikan masker guna mencegah penyebaran virus Corona,” tulis web resmi milik NU Care-LAZISNU, Selasa (3/3). 

Melalui gerakan sejuta masker tersebut NU Care-LAZISNU mengajak masyarakat untuk bersama-sama membantu warga Indonesia menghadapi penyebaran virus Covid-19. Mudah-mudahan gerakan sejuta masker dapat membantu masyarakat dalam menangkal virus mematikan ini.  

“Kali ini, NU Care-LAZISNU mengajak semua sahabat peduli agar turut serta dalam Gerakan Sejuta Masker cegah corona, untuk didistribusikan di Indonesia,” lanjutnya. 

Caranya, buka website nucare.id, kemudian klik tombol “Donasi Sekarang”, masukkan nominal donasi, isi data diri, pilih metode pembayaran, klik “lanjutkan pembayaran” dan ikuti langkah selanjutnya dan dapatkan laporan melalui email. 

Sebelumnya, NU Care-LAZISNU telah mendistribusikan 12.600 masker untuk warga Taiwan dan Korea Selatan untuk membantu masyarakat Taiwan dan Korea Selatan melawan virus corona. Gerakan ini dinilai sangat membantu masyarakat mengingat harga masker yang semakin tinggi. 

Seperti kita ketahui, Presiden Joko Widodo untuk pertama kali mengumumkan dua orang di Indonesia positif terinfeksi virus Corona. Jokowi mengumumkan kabar yang ditunggu-tunggu masyarakat itu pada Senin (2/3) di Istana Negara Jakarta. 

"Ternyata orang (WN Jepang) yang terkena virus Corona berhubungan dengan 2 orang di Indonesia, ibu 64 tahun dan putrinya 31 tahun," kata Jokowi kepada para awak media di Istana Negara, Senin (2/3) kemarin siang. 

Menurut Jokowi, dua WNI itu tersebut sempat kontak dengan warga negara Jepang yang datang ke Indonesia. Warga Jepang itu terdeteksi virus corona setelah meninggalkan Indonesia dan tiba di Malaysia. Tim Kemenkes pun melakukan penelusuran. 

"Orang jepang ke Indonesia bertamu siapa, ditelusuri dan ketemu. Ternyata orang yang terkena virus corona berhubungan dengan dua orang, ibu 64 tahun dan putrinya 31 tahun," kata Jokowi. 

"Dicek dan tadi pagi saya dapat laporan dari Pak Menkes bahwa ibu ini dan putrinya positif corona," tutur Presiden.

Pewarta: Abdul Rahman Ahdori
Editor: Fathoni Ahmad
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG