Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Bekerja dan Belajar dari Rumah, Muslimat NU Ajak Beri Perhatian Lebih kepada Anak

Bekerja dan Belajar dari Rumah, Muslimat NU Ajak Beri Perhatian Lebih kepada Anak
Dampak corona, pemerintah menganjurkan bekerja dan belajar di rumah. Muslimat NU mengajak orang tua memanfaatkannya untuk lebih dekat dengan anak
Dampak corona, pemerintah menganjurkan bekerja dan belajar di rumah. Muslimat NU mengajak orang tua memanfaatkannya untuk lebih dekat dengan anak
Jakarta, NU Online
Virus corona atau Covid-19 merebak secara luas. Jutaan orang dari ratusan negara terjangkit virus yang pertama kali ditemukan di Kota Wuhan, Hubei, China ini. Dampak darinya menjalar ke berbagai sendi kehidupan, termasuk perekonomian dan pendidikan.

Pemerintah Indonesia jauh-jauh hari sudah meresponsnya dengan mengeluarkan berbagai edaran, seperti pegawai supaya bekerja dari rumah (WFH) dan siswa belajar dari rumah.

Pimpinan Pusat Muslimat Nahdlatul Ulama menyatakan bahwa hikmah yang dapat diambil dari kebijakan bekerja dan belajar dari rumah adalah orang tua dapat memberikan perhatian lebih kepada anak-anaknya. 

"Hikmahnya adalah yang biasanya perhatian orang tua kepada pekerjaan full, sehingga kadang-kadang lupa dengan pengasuhan, anak kadang diserahkan hanya ke sekolah dan pengasuh yang ada di rumah," kata Sekretaris Bidang Pendidikan dan Pelatihan PP Muslimat NU Zahrotin Nihayah NU Online, Senin (6/3) melalui sambungan telepon.

"Nah, dengan adanya orang tua WFH terus anak-anak sekolah dari rumah, ini memberikan kesempatan dan seluas-luasnya dan sebaik-baiknya untuk orang tua bisa mendampingi anaknya," tambah Nihayah.

Dekan Fakultas Psikologi UIN Syatif Hidayatullah Jakarta itu menyatakan, dengan orang tua bekerja dari rumah, maka orang tua mampu merasakan bagaimana mendampingi proses belajar mengajar anaknya.

"Paling tidak ini hikmah yang bisa diambil adalah para orang tua itu bisa mendampingi putra-putrinya dalam proses belajar mengajar itu dengan sebaik-baiknya dan sebenar-benarnya dan juga bisa merasakan 'oh ternyata sulit ya jadi guru, oh ternyata gak segampang yang saya hanya bayar sekolah sebulan sekian itu sudah nitip pasrah bongkokan kepada guru. Jadi ornag tua juga lebih memiliki kepedulian," ucapnya.

Pewarta: Husni Sahal
Editor: Abdullah Alawi
 
BNI Mobile