IMG-LOGO
Daerah

Warga Terdampak Covid-19: Muslimat NU Jember Selalu Hadir

Jumat 8 Mei 2020 23:00 WIB
Warga Terdampak Covid-19: Muslimat NU Jember Selalu Hadir
Salah seorang terdampak Covid-19 tengah menerima sembako dari PC Muslimat NU Jember, Jawa Timur. (Foto: NU Online/Aryudi AR)
Jember, NU Online
Bantuan apapun, terutama sembako saat ini begitu diharapkan masyarakat, khususnya mereka yang  terdampak Covid-19. Sebab, munculnya virus ini betul-betul menjadi mimpi buruk bagi perekonomian bangsa Indonesia. Masyarakat kelas menengah ke bawah merasakan betul dampak ekonomi Covid-19.  Alih-alih membeli barang persiapan lebaran, untuk menyambung hidup saja susahnya setengah mati.

Setidaknya itulah yang dirasakan oleh seorang penerima bantuan sembako Muslimat NU Jember, Jawa Timur, Ibu Lulik. Warga Jalan Bengawan Solo, Kelurahan/Kecamatan Sumbersari, Kabupaten Jember ini adalah seorang penjual jamu keliling yang merasakan pahitnya dampak Covid-19.

“Terus terang, bantuan (sembako) ini sangat berharga, terima kasih. Muslimat NU selalu hadir,” ucapnya sesaat setelah menerima bantuan sembako dari Muslimat NU Jember, Kamis (7/5).

Menurutnya, sejak darurat Covid-19 diberlakukan, pendapatannya merosot jauh, bahkan kurang dari separuhnya dari hari-hari normal. Untungnya, ia masih punya pekerjaan lain, yaitu sebagai pramusiwi atau baby sitter. Sehingga masih ada pemasukan meskipun jauh dari mencukupi.

“Saya cuma berharap agar Corona bisa segera hilang dari Indonesia,” harapnya.

Penerima sembako yang lain, Ibu Mistiya juga merasakan hal yang sama. Janda tua yang beralamat di Dusun Karang Sirih, Desa Suco, Kecamatan Mumbulsari ini, mengaku sangat terpukul dengan wabah Covid-19. Virus yang mengincar paru-paru manusia itu telah membuat ekonominya susah.

“Kapan ini (Covid-19) akan berakhir. Saya tidak bisa berpikir (membayangkan) jika keadaan seperti ini terus berlanjut,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Pimpinan Cabang (PC) Muslimat NU Jember, Hj Emi Kusminarni menegaskan, bakti sosial berupa pembagian sembako itu merupakan wujud dari kepedulian terhadap warga terdampak Covid-19. Setidaknya ada 700 titik yang mendapat kuota pembagian sembako, yakni mereka yang terdaftar lewat masing-masing Pimpinan Anak Cabang (PAC) Muslimat NU se-Kabupaten Jember.

“Jadi mereka (PAC Muslimat NU) menyetorkan nama, kami datangi door to door. Pembagian dengan sistem ini untuk jaga jarak, menghindari kerumunan massa,” jelas Hj. Emi. Dan bakti sosial tersebut digelar oleh Lazmus (Lembaga Amil Zakat Muslimat NU) bekerja sama dengan Bank Syariah Mandiri dan Gubernur Jawa Timur, Hj Khofifah Indar Parawansa.

“Alhamdulillah, Lazmus jalan. Sinergi dengan stake holder juga jalan,” pungkas Hj Emi, sapaan kesehariannya.

Penyaluran sembako tersebut sudah dimulai sejak tanggal 5 Mei 2020 dan akan berakhir Ahad (10/5).
 
 
Pewarta: Aryudi AR
Editor: Ibnu Nawawi
 
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG