Berlebaran Sambil Melayani Pencegahan Covid-19

Berlebaran Sambil Melayani Pencegahan Covid-19
Ketua Persatuan Dokter Nahdlatul Ulama (PDNU) Jember, dr. Achmad Multazam (sebelah kiri) bersama dr. H Hisyam Rifqi dalam acara Konfercab NU Jember beberapa waktu lalu. (Foto: NU Online/Aryudi AR)
Ketua Persatuan Dokter Nahdlatul Ulama (PDNU) Jember, dr. Achmad Multazam (sebelah kiri) bersama dr. H Hisyam Rifqi dalam acara Konfercab NU Jember beberapa waktu lalu. (Foto: NU Online/Aryudi AR)
Jember, NU Online
Idul Fitri identik dengan hari libur, bersuka ria bersama keluarga dan sanak saudara. Tapi ini tidak berlaku bagi Ketua Persatuan Dokter Nahdlatul Ulama (PDNU) Jember, Jawa Timur, dr. Achmad Multazam. Pasalnya, Idul Fitri di tengah hunjaman wabah Covid-19 seperti sekarang ini, seorang dokter dituntut bekerja ekstra keras untuk melayani hal-hal yang terkait dengan pencegahan virus mematikan itu.

“Pas malam takbiran, saya malah tugas di cek point perbatasan Jember-Banyuwangi,” ujarnya kepada NU Online di sela-sela memantau rapid test di Dinas Kominfo Pemerintah Kabupaten  Jember, Selasa (26/5).

Menurut dr. Multazam, dirinya memang tidak libur sejak Lebaran hingga beberapa hari kedepan, bahkan malam hari terkadang masih piket. Kesibukan alumnus Fakultas Kedokteran Universitas  Airlangga Surabaya itu  tak lepas dari posisinya sebagai Kepala Puskesmas Curahnongko, Kecamatan Tempurejo dan penanggungjawab Klinik Laboratorium Daerah Jember. Justru saat ini dia cukup  sibuk karena banyak orang yang minta dilayani rapid test tekait semakin tingginya angka pasien positif Covid-19 di Jember .

“Ini amanah yang harus saya jaga dengan baik. Saya warga NU harus memberi contoh yang baik,” lanjutnya.

Ia menambahkan, Lebaran semestinya menghadirkan kehangatan dalam rumah tangga yang ditandai dengan berkumpul bersama keluarga. Namun bagi seorang dokter, jarang berkumpul dengan keluarga itu sudah biasa, bahkan enak-enaknya tidur, terkadang harus bangun untuk melayani pasien yang emergency. Tidak hanya itu, dalam kasus Covid-19, tidak sedikit pengorbanan dokter/perawat berujung dengan kematiannya karena justru terpapar virus pasien yang dirawatnya.

“Itu bagian dari risiko tugas, dan saya yakin mereka mati mulia karena gugur saat bertugas,” terangnya.

Bagi sebagian orang, lanjutnya,  Lebaran kali ini mungkin terasa hambar lantaran ada pembatasan-pembatan dalam berinteraksi dengan sesama dan lingkungan sehinga tidak ada tradisi saling mengunjungi. Namun harus dipahami bahwa kehambaran tersebut adalah demi memenuhi keinginan segenap bangsa Indonesia untuk segera lepas dari cengkeraman Covid-19.

“Lebaran, mesti kita tahan dulu. Lebih baik tetap di rumah saja. Dengan begitu berarti kita ikut memutus penyebaran Covid-19,” jelasnya.

Di tempat terpisah, salah seorang anggota PDNU Jember, dr. H Hisyam Rifqi menegaskan, Lebaran semestinya memang dirayakan bersama keluarga, dan di situlah kebahagiaan mengemuka. Namun bagi dia, bisa menolong pasien di saat-saat Lebaran justru merupakan kebahagiaan tersendiri.

“Saya setia pada profesi, dan di situlah pengabdian saya,” jelasnya.

Pewarta: Aryudi AR
Editor: Ibnu Nawawi
 
BNI Mobile