Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Budayakan Menulis, Pesantren Al-Mizan Majalengka Gelar Literasi Santri

Budayakan Menulis, Pesantren Al-Mizan Majalengka Gelar Literasi Santri
Kegiatan literasi santri di Pesantren Al-Mizan, Jatiwangi, Majalengka, Jabar (Foto: NU Online/Tata Irawan)
Kegiatan literasi santri di Pesantren Al-Mizan, Jatiwangi, Majalengka, Jabar (Foto: NU Online/Tata Irawan)

Majalengka, NU Online
Litaerasi sangat erat kaitannya dengan santri karena sebenarnya sudah diajarkan di pesantren. Misalnya saja dalam ilmu hadits diajarkan bahwa kita tidak bisa menerima hadits yang asal disampaikan oleh seseorang namun diajarkan untuk memverifikasinya terlebih dahulu.

 

"Dalam tradisi pesantren, menulusuri sumber rujukan dn sanad ilmu menjadi sebuah keharusan. Maka literasi di pesantren sebagai upaya untuk menemukan sumber yang jelas," ujarnya.

 

Hal itu dikatakan Direktur Pesantren Al-Mizan Marie Muhammad Hadiq dalam sambutannya di acara Temu Keluarga Alumni Al-Mizan (Kalami) berkolaborasi dengan Yayasan Al-Mizan Jatiwangi pada Jumat (3/7). 

 

Dikatakan, minimnya minat baca masyarakat Indonesia yang hanya 0,001% (Unesco, 2018) di tengah berkembangnya teknologi digital dan penggunaan internet yang mencapai 171,17 juta jiwa (APJII, 2018) merupakan urgensi pentingnya kegiatan literasi di era digital.

 

Ketua Kalami Dodi Jaya menyampaikan, kegiatan literasi di Pesantren Al-Mizan diisi dengan beberapa kegiatan, di antara ialah bedah buku 'Catatan Rindu untuk Pondok Pesantren Al-Mizan', pelatihan menulis artikel populer, dan pelatihan pengelolaan website merupakan inti kegiatan.

 

"Bedah buku diisi oleh Robiatul Adawiyah (alumni 2013) selaku inisiator dari project #KALAMIMenulis. Buku catatan rindu merupakan buku yang dipersembahkan Kalami untuk menyatakan kerinduannya terhadap Al-Mizan almamater tercintanya," ungkapnya.
 

Dikatakan, pelatihan menulis artikel populer disampaikan oleh Fitri Kinasih Husnul Khotimah (alumni 2012), penulis artikel di beberapa media daring sekaligus penulis buku Start (to) Up yang sudah beredar di Gramedia seluruh Indonesia. 

 

Direktur Pesantren Al-Mizan Marie Muhammad Hadiq (kanan)

 

"Pelatihan pengelolaan website diisi oleh Muadz Mutakhir (alumni 2012) yang ahli dalam pengelolaan media digital. Saeful Adha (alumni 2013) dan Mahfudin (alumni 2014) juga mempersembahkan musikalisasi puisi dengan diiringi musik tradisional karinding 'ngARTI Entik' yang menambah semarak acara," ucapnya.

 

Kegiatan berlangsung di Aula Pertiwi Al-Mizan dengan menerapkan protokol kesehatan penanganan Covid-19 dan menyiarkan secara langsung melalui live streaming Facebook di akun Al-Mizan Jatiwangi bertemakan 'Literasi Santri di Era Digital', santriwan-santriwati Al-Mizan belajar tentang pentingnya kegiatan menulis dan membaca. 

 

Menurut Dodi, keberhasilan project #KALAMIMenulis hingga akhirnya menerbitkan karya dalam bentuk sebuah buku juga tidak lepas dari peran media digital yang memungkinkan untuk berkarya bersama sekalipun para penulis berdomisili di kota yang berbeda. 

 

"Media sosial menjadi ruang untuk saling bertukar pikiran, berbagi cerita, dan berkolaborasi dalam berkarya," tuturnya. 

 

Digitalisasi di era revolusi industri 4.0 lanjutnya, membuat segalanya menjadi serba mudah sehingga tidak ada lagi alasan untuk tidak berkarya, utamanya dalam mendalami dunia literasi.

 

"Kunci menulis adalah konsiten menulis dan membaca. Seperti kata pribahasa 'alah bisa karena biasa', biasakan saja dulu untuk terus latihan menulis dan membaca hingga akhirnya terbiasa dan bisa menghasilkan tulisan yang layak untuk dibaca," ujar Fitri.

 

Hal serupa juga disampaikan oleh Robiatul Adawiyah atau yang lebih akrab disapa Teh Nok, "Jangan berhenti membaca, mari saling bertukar cerita dan mengabadikannya dalam tulisan penuh makna," pungkasnya. 

 

Kontributor: Tata Irawan
Editor: Abdul Muiz

BNI Mobile