Upaya LPBINU Tingkatkan Ketahanan Masyarakat di Tengah Pandemi

Upaya LPBINU Tingkatkan Ketahanan Masyarakat di Tengah Pandemi
Relawan LPBINU dalam sebuah aksi kemanusiaan. (Foto: dok. NU Online)
Relawan LPBINU dalam sebuah aksi kemanusiaan. (Foto: dok. NU Online)

Jakarta, NU Online

Lembaga Penanggulangan Bencana dan Perubahan Iklim Nahdlatul Ulama (LPBINU) berupaya membantu masyarakat Indonesia memperkuat ketahanan di tengah Pandemi Covid-19. Untuk tujuan tersebut, LPBINU bersinergi dengan Kedubes Australia. Kerja sama yang diberi nama SIAP SIAGA itu akan fokus menangani manajemen risiko bencana. 


Ketua LPBINU, Muhammad Ali Yusuf, mengatakan, program SIAP SIAGA juga diperuntukan meningkatkan upaya pencegahan pada tingkat masyarakat paling bawah yaitu rumah tangga. Kata dia, setelah meningkatkan pengetahuan, pemahaman dan kesadaran, masyarakat didorong mengembangkan dan menerapkan SOP lokal dalam rangka pencegahan Covid-19. 


“Selain itu, melakukan pemantauan berkala terhadap kondisi kesehatan masyarakat, mempersiapkan fasilitas pendukung untuk mencegah infeksi Covid-19 termasuk penyediaan fasilitas karantina (untuk ODP),” tuturnya. 


Pada prinsipnya, kerja sama dilakukan untuk mendukung mereka yang terdampak ekonomi selama Covid-19 dan adaptasi situasi atau tatanan baru.


“Yang jelas, kolaborasi ini bertujuan untuk membantu pemerintah dalam memperkuat ketahanan masyarakat dalam menghadapi Covid-19 dan beradaptasi dengan normal baru melalui peningkatan upaya pencegahan berbasis masyarakat,” ujarnya. 


Kemudian, Ali menjelaskan, program Penguatan Ketangguhan Masyarakat dalam Menghadapi Covid-19 (PKMM Covid-19) bertujuan memperkuat upaya yang sudah dilakukan saat ini oleh pemerintah khususnya pemerintah desa. Program dilaksanakan di tiga provinsi yakni Jawa Timur, Bali, dan NTB.


Sementara itu, Duta Besar Australia untuk Indonesia, Gary Quinlan, mengatakan, pandemi  dimungkinkan berlangsung dengan cepat dan dampaknya panjang sebab sampai saat ini belum diketahui kapan pandemi ini berakhir. 


“Kami menempatkan fokus yang kuat pada bantuan melalui organisasi lokal untuk mendukung upaya pemerintah dalam fase respons dan pemulihan. Ini akan memastikan upaya kita diinformasikan oleh pengetahuan lokal, mendukung prioritas lokal, dan berkontribusi pada kapasitas dan akuntabilitas lokal,” ujar Gary.


Selain dengan LPBINU, Kedubes Australia menggandeng Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan kementerian lain untuk mempercepat kerja Gugus Tugas Nasional Covid-19 Indonesia yang mengkoordinasikan respons terhadap krisis. 


“SIAP SIAGA adalah kemitraan lima tahun antara Pemerintah Indonesia dan Australia untuk memperkuat manajemen risiko bencana di Indonesia,” katanya. 


Pewarta: Abdul Rahman Ahdori

Editor: Fathoni Ahmad

BNI Mobile