Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Palangkahan, Tradisi Minang Tentukan Hari Baik Berkegiatan

Palangkahan, Tradisi Minang Tentukan Hari Baik Berkegiatan
Ilustrasi manuskrip keagamaan. (Foto: Dok. NU Online)
Ilustrasi manuskrip keagamaan. (Foto: Dok. NU Online)

Jakarta, NU Online
Indonesia kaya akan tradisi keagamaan. Salah satu di antaranya, adalah Palangkahan yang berkembang di Ranah Minang, Sumatera Barat.


Peneliti Balai Litbang Agama (BLA) Jakarta Balitbang Diklat Kemenag, Zulkarnain Yani, menjelaskan bahwa tradisi Palangkahan dilakukan guna menentukan hari-hari penting dalam memulai sesuatu, hingga memilih pasangan.


Hal ini disampaikan pada Seminar Hasil Penelitian Tradisi Keagamaan dan Manuskrip yang digelar secara virtual dan disiarkan langsung melalui media sosial BLA Jakarta, Senin (27/7).


Tradisi Palangkahan ini, lanjut dia, merupakan kearifan lokal yang menjadikan manuskrip sebagai sumber rujukan. Sebab, teks pada manuskrip memberikan pengetahuan mengenai perhitungan dalam hal tertentu sehingga tradisi ini dilakukan sebagai upaya mencari hal terbaik. 

 

"Jadi, kalau mau mencari pasangan bagus ya pakai tradisi ini, menanyakan penyakit yang sedang diderita, atau memulai bersawah," ujarnya.



Baca juga: Kepala BLA Jakarta: Budaya dan Agama Saling Bersinergi


Palangkahan itu, lanjut Zulkarnain, berasal dari kata langkah. Langkah di sini dimaknai sebagai kegiatan awal.


Lebih lanjut, tradisi ini hanya ada dalam tarekat. Tidak ada masyarakat biasa yang memiliki kapasitas untuk melakukan perhitungan serupa. "Yang bisa lakukan ini hanya orang yang bertarekat," tandasnya.


Fakta demikian menunjukkan bahwa ulama merupakan sentra keilmuan dan muara segala pertanyaan kehidupan masyarakat. "Ulama sebagai sentra keilmuan dan bertanya tentang persoalan kehidupan sehari-hari," terangnya.


Di samping itu, nilai yang terkandung dalam tradisi ini adalah mengingatkan umat Islam untuk menaruh perhatian terhadap waktu, ikhtiar atau berusaha, kemudian berserah diri, dan berdoa kepada Allah swt.


Hal lain yang terkandung dalam tradisi Palangkahan adalah adanya musyawarah, berpikir positif, dan bersyukur. Lalu, membaca tanda alam, jalinan sosial, cinta budaya, dan berdisiplin.


Sementara itu, Buya Apria Putra dari Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Bukittinggi Sumatera Barat menjelaskan bahwa teks Palangkahan Belubus Bintang Dua Belas, salah satu manuskrip rujukan Palangkahan, merujuk pada apa yang pernah dicatat oleh Abu Ma’syar al-Falaki, salah seorang tokoh ulama ahli astronomi dan astrologi. Namun, teks tersebut memberikan sentuhan tradisi lokal sebagai keunikannya.


Pewarta: Syakir NF
Editor: Musthofa Asrori

BNI Mobile