Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Degradasi Ekonomi Akibat Covid-19, Nahdliyin Perlu Bangun Kemandirian Usaha

Degradasi Ekonomi Akibat Covid-19,  Nahdliyin Perlu Bangun Kemandirian Usaha
Para pengurus NU Kencong Jember tengah menyampaikan program penguatan ekonomi dalam menghadapi dampak Covid-19. (Foto: NU Online/Aryudi AR)
Para pengurus NU Kencong Jember tengah menyampaikan program penguatan ekonomi dalam menghadapi dampak Covid-19. (Foto: NU Online/Aryudi AR)

Jember, NU Online
Munculnya Covid-19 benar-benar menjadi mimpi buruk bagi masyarakat. Virus dari China itu tidak hanya mengincar nyawa manusia, tapi juga memporak-porandakan tatanan ekonomi global.  Bahkan tak sedikit warga yang menjadi miskin baru gara-gara terdampak Covid-19. Walaupun demikian, warga NU tak boleh putus asa, harus bangkit dan optimis.


Demikian disampaikan oleh Ketua PCNU Kencong, Kabupaten Jember, Jawa Timur, Kiai Zainil Ghulam saat  memberikan sambutan dalam acara pertemuan rutin Selasa kliwon  di aula kantor PCNU Kencong, Selasa (28/7) malam.


Menurut Gus Ghulam, sapaan akrabnya, wabah Covid-19 harus disikapi dengan jiwa yang lapang, tenang dan pasrah kepada Allah. Meskipun hingga hari ini tampaknya belum ada tanda-tanda Covid-19 akan segera hengkang dari bumi Nusantara, namun masyarakat tidak boleh menyerah dan tak perlu risau.


“Ya kita jalani hidup sebagaimana biasa, jangan lupa patuhi protokol kesehatan, dan selalu optimis akan pertolongan  Allah,” ujarnya.


Gus Ghulam lalu mengutip pernyataan  mentor Pendidikan Kader Penggerak Nahdlatul Ulama (PKPNU), KH  Adnan Anwar yang disampaikannya  dalam acara Kosolidasi Kader NU Kencong beberapa hari lalu via aplikasi zoom, bahwa wabah Covid-19 bukan tidak mungkin  memicu terjadinya resesi ekonomi dunia. Sebab, Caovid-19 sudah menjadi pandemik di lintas negara.  Karena itu,  PCNU harus berinisiatif untuk mengambil peran secara bottom up, tidak menunggu bantuan dari pemerintah, dan berusaha untuk menjadikan basis petani NU sebagai  lumbung pangan.


“PCNU dan warga NU harus mengambil posisi pengembangan ekonomi, harus serius dalam pertanian dan lumbung pangan. Siapa yang bertahan dalam lumbung pangan ini dia yang akan menang,”tambahnya.


Sedangkan bagi warga NU diimbau tidak menyikapi degradasi  ekonomi ini secara berlebihan, tak perlu panik, apalagi putus asa. Alumnus Pondok Pesantren Nurul Jadid, Paiton, Kabupaten Probolinggo itu mendorong  Nahdliyin agar bisa membangun kemandirian ekonomi.  Dikatakannya bahwa  menegaskan bahwa dalam setiap musibah  (ekonomi) pasti ada celah yang bisa dimanfaatkan. Jika kreatif dan pandai membaca peluang,  maka wabah ini bisa memberi barokah secara ekonomi.


“Itu pemikirin secara ekonomi. Kalau pemikiran dari sisi spritualitas, maka pasti setelah kesulitan, ada kemudahan. Percayalah, Corona akan berakhir,” papar Gus Ghulam.


Dalam kesempatan tersebut, ia juga meminta warga NU untuk rukun dan kompak khususnya dalam menghadapi Pilkada Jember  9 Desember 2020.


“Nahdliyin harus kompak satu suara, dan mematuhi perintah dari pengurus NU, karena PCNU akan menentukan pilihan sesuai dengan hasil istikharah. Begitulah tausiyah yang disampaikan oleh KH Marzuki Mustamar (Ketua PWNU Jawa Timur) saat kami   berkunjung  ke beliau belum lama ini,”  pungkasnya.


Pewarta: Aryudi AR
Editor: Ibnu Nawawi

BNI Mobile