Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Warga NTT Ikrar Mualaf Lantaran Terkesima dengan Shalat

Warga NTT Ikrar Mualaf Lantaran Terkesima dengan Shalat
Proses ikrar muallaf Alosius Kadi Malo di hadapan KH Mohammad Muddatstsir Badruddin. (Foto: NU Online/Syarofi 
Proses ikrar muallaf Alosius Kadi Malo di hadapan KH Mohammad Muddatstsir Badruddin. (Foto: NU Online/Syarofi 

Pamekasan, NU Online
Seorang mualaf bernama Alosius Kadi Malo, asal Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) mengaku bahagia. Hal tersebut lantaran  saat ikrar bersyahadat, dirinya dibimbing langsung oleh KH Mohammad Muddatstsir Badruddin. 

 

Sekadar diketahui bahwa KH Mohammad Muddatstsir Badruddin adalah Mustasyar Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur. Dalam keseharian juga sebagai pengasuh Pondok Pesantren Miftahul Ulum Panyeppen, Palengaan, Pamekasan.

 

“Saya mengenal Islam sejak 2018 silam,” kata Alosius, sapaan akrabnya, Selasa (4/8). 

 

Dirinya mengaku hatinya tersentuh melihat ketenangan umat Islam saat melaksanakan shalat. Hingga suatu ketika ia bertemu Iwan, mantan Kepala Desa Blumbungan Pamekasan. 

 

“Kepada Pak Iwan, saya mengutarakan niat memeluk agama Islam. Dan alhamdulillah Pak Iwan pun membimbing dengan membaca dua kalimat syahadat,” kenangnya.

 

Demikian pula ketika berada di lembaga permasyarakatan atau Lapas Kelas 2 Pamekasan, Alosius bertemu Ustadz Fathorrohman. Saat itu dirinya dibimbing membaca dua kalimat syahadat dengan disaksikan oleh Junaidi selaku Kepala Desa Bumbungan, Muhammad Saleh yang kesehariannya sebagai pegawai Lapas, serta Kris selaku dokter di Lapas.

 

Namun dirinya masih ingin merasakan kemantapan diri dalam berikrar masuk Islam. Karenanya, dirinya meminta pertimbangan banyak kalangan agar bisa merasakan hal tersebut.

 

“Hingga akhirnya saya disarankan untuk berikrar kepada KH Mohammad Muddatstsir Badruddin,” ungkapnya.

 

Lewat perantara berbagai kalangan, akhirnya Alosius berkesempatan bertemu dengan kiai yang juga Pembina Yayasan Al-Miftah tersebut. Baginya, ini kesempatan yang sangat istimewa.

 

"Saya sungguh merasa bahagia bahwa saat ini dikukuhkan dan dibimbing ulang oleh KH Moh Muddatstsir Badruddin," ucapnya.

 

Proses ikrar ini dipusatkan di Masjid Jami’ An-Nashor kompleks Pondok Pesantren Miftahul Ulum Panyeppen. Pada kesempatan tersebut tampak pula menyaksikan sejumlah kiai, ustadz, dan santri. 

 

Demikian pula tampak Ketua Majelis Ulama Indinesia (MUI) Pamekasan, KH Ali Rahbini Abd Latif, dan Kepala Kementerian Agama (Kemenag) Pamekasan, Fandi, serta Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Palengaan mewakili Kepala Kepolisian Resort Pamekasan.

 

Sebagaimana tradisi umat Islam, usai mengikrarkan kalimat syahadat, pria yang tinggal di kawasan Jokotole Pamekasan itu mendapatkan nama baru, yakni Mohammad Sulaiman Malo. 

 

Kontributor: Syarofi
Editor: Ibnu Nawawi

BNI Mobile