Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

IPNU-IPPNU di Jember Terjun ke Desa Terpencil Atasi Kesulitan Belajar Daring

IPNU-IPPNU di Jember Terjun ke Desa Terpencil Atasi Kesulitan Belajar Daring
Suasana bimbingan belajar yang dilakukan oleh PAC IPNU-IPPNU Jelbuk, Jember, Jawa Timur. (Foto: NU Online/Aryudi AR)
Suasana bimbingan belajar yang dilakukan oleh PAC IPNU-IPPNU Jelbuk, Jember, Jawa Timur. (Foto: NU Online/Aryudi AR)

Jember, NU Online
Untuk menghindari penyebaran virus Corona, kegiatan belajar mengajar (KBM) dilaksanakan secara Daring (dalam jaringan), bahkan sudah cukup lama berlangsung.  Namun bukan berarti tanpa kendala. Sejumlah persoalan mencuat mengiringi diberlakukannya KBM secara Daring. Di antaranya adalah tidak semua murid paham ‘bermain’ daring dan kepekaan sinyal juga menjadi kendala tersendiri, terutama di daerah terpencil.


“Jangan lupa juga bahwa biaya paketan  internet kerap menjadi keluhan wali murid,” ujar Ketua Pimpinan Anak Cabang (PAC)  Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) Jelbuk, Kabupaten Jember, Jawa Timur, Haris di Jelbuk, Selasa (11/8).


Karena itu, untuk membantu mengatasi kendala tersebut, PAC IPNU Jelbuk turun langsung ke masyarakat. Setelah melakukan penelitian,  diketahui bahwa Desa Panduman, Kecamatan Jelbuk cukup membutuhkan bimbingan dalam rangka membantu kelancaran tugas-tugas sekolah anak-anak mereka. Ini bisa dimaklumi lantaran desa tersebut cukup terpencil, terletak di kaki gunung Argopuro.


“Desa tersebut memang cukup terpencil. Di beberapa dusun, jalannya sulit dilalui, sinyal juga susah,”  tambahnya.


Kegiatan sosial yang diberi titel 'IPNU-IPPNU Educare' tersebut menggandeng Karang Taruna desa setempat dengan agenda utama bimbingan belajar (Bimbel). Bimbel dilakukan setiap hari Sabtu, Ahad, dan Selasa dengan menghadirkan  pengurus dan kader IPNU-IPPNU sebagai tutornya. Adapun lokasi Bimbel-nya adalah Balai Desa Panduman (Sabtu), Dusun Sumbercandik (Ahad), dan Dusun Krajan 2 (SelasDa). Total pesertanya mencapai 50 orang.


“Kami bangga bisa membantu mereka. Ternyata anak-anak  di lingkungan itu minat belajarnya juga tinggi, tapi kendalanya banyak,” jelasnya.


Ketua Pimpinan Cabang (PC) IPNU Kabupaten Jember, Muhammad Ardi Wiranata menyampaikan apresiasi atas semangat PAC IPNU-IPPNU Jelbuk. Menurutnya, kader-kader muda NU di Jelbuk telah menunjukkan kepeduliannya dalam berkontribusi  mengatasi persoalan yang ada.

 

Dikatakan Ardi, kader NU harus peka terhadap problema sosial sekecil apapun yang terjadi di tengah-tengah masyarakat. “IPNU-IPPNU adalah pelajar NU dan harus peka terhadap lingkungan, tetangga, dan sebagainya,” jelasnya.


Ardi berharap agar kerja-kerja sosial dan pendampingan bagi warga tak boleh dilewatkan dari agenda IPNU-IPPNU Jelbuk. Sebab, selain hal tersebut memang dibutuhkan masyarakat, di sisi lain juga merupakan tugas kader NU.


“Intinya IPNU-IPPNU harus banyak memberikan manfaat kepada masyarakat,” pungkasnya.  


Pewarta: Aryudi AR
Editor: Abdul Muiz
.

BNI Mobile