Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Buntut Kesepakatan dengan Israel, Palestina Tarik Dubesnya dari UEA

Buntut Kesepakatan dengan Israel, Palestina Tarik Dubesnya dari UEA
Palestina menarik duta besarnya di UEA setelah negara tersebut meneken kesepakatan damai dengan Israel.
Palestina menarik duta besarnya di UEA setelah negara tersebut meneken kesepakatan damai dengan Israel.

Ramallah, NU Online
Menteri Luar Negeri dan Ekspatriat Palestina, Riyad al-Malki, mengumumkan penarikan duta besarnya di Uni Emirat Arab pada Kamis (13/8) malam waktu setempat. Langkah ini merupakan bentuk protes Palestina atas kesepakatan damai antara UEA dan Israel untuk menormalisasi hubungan diplomatik kedua negara tersebut.


“Atas perintah Presiden Mahmoud Abbas, Palestina telah memutuskan untuk segera menarik duta besarnya di UEA,” kata Riyad, seperti diberitakan kantor berita Palestina, WAFA, Kamis (13/8).


Pemanggilan tersebut dilakukan Palestina setelah perjanjian damai antara UEA dan Israel dicapai dengan Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, sebagai penengahnya. 


Otoritas Palestina dengan tegas menolak kesepakatan tersebut dan menyebutnya pengkhianatan terhadap Yerusalem, Masjid Al-Aqsa, dan perjuangan rakyat Palestina.  “Kesepakatan ini merupakan pengakuan de facto atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel,” demikian pernyataan Otoritas Palestina yang disampaikan juru bicara Presiden Mahmoud Abbas, Nabil Abu Rudeinah.


Karena itu, Otoritas Palestina meminta agar UEA segera menarik diri dari ‘kesepakatan yang brutal’ itu. Palestina memperingatkan negara-negara Arab lainnya agar tidak mengikuti jejak UEA dan tunduk dengan AS.

 

“Baik Emirate maupun pihak lain tidak memiliki hak untuk berbicara atas nama rakyat Palestina. Palestina tidak akan mengizinkan siapa pun untuk mencampuri urusan Palestina atau memutuskan atas nama mereka mengenai hak-hak mereka,” jelasnya.


Hamas juga menolak kesepakatan damai UEA dan Israel. Dilaporkan, Presiden Abbas dan para pemimpin Palestina lainnya menggelar pertemuan darurat setelah pengumuman kesepakatan damai UEA dan Israel. Disebutkan bahwa semua faksi Palestina menolak upaya UEA untuk menormalisasi hubungan diplomatik dengan Israel.


Sebelumnya, Menteri Luar Negeri UEA, Anwar Gargash, menjelaskan bahwa normalisasi hubungan dengan Israel merupakan langkah berani untuk mengamankan solusi untuk Palestina dan Israel yang sudah berkonflik puluhan tahun.


Sementara Putra Mahkota UEA, Sheikh Mohammed bin Zayed Al-Nayhan menyebut bahwa kesepakatan tersebut dicapai untuk menghentikan aneksasi Israel lebih jauh atas wilayah Palestina.


Pewarta: Muchlishon
Editor: Fathoni Ahmad

BNI Mobile