Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

NU Pekalongan Minta Nahdliyin Lakukan Tiga Hal

NU Pekalongan Minta Nahdliyin Lakukan Tiga Hal
Wakil Rais PCNU Kota Pekalongan H Kasiman Mahmud Desky (tengah pegang mic) saat berpidato dalam acara selapanan keliling PCNU Kota Pekalongan. (Foto: NU Online/Abdul Muiz)
Wakil Rais PCNU Kota Pekalongan H Kasiman Mahmud Desky (tengah pegang mic) saat berpidato dalam acara selapanan keliling PCNU Kota Pekalongan. (Foto: NU Online/Abdul Muiz)

Pekalongan, NU Online
Wakil Rais Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kota Pekalongan Jawa Tengah, H Kasiman Mahmud Desky, meminta kepada warga NU untuk dapat melakukan tiga hal, yakni menguatkan ideologi Aswaja di lingkungan keluarga, memperhatikan pendidikan putra-putrinya, dan melakukan gerakan ekonomi.


"Jangan sampai di lingkungan keluarga kita memiliki ideologi yang berbeda satu sama lain. Harus satu, yakni berideologi Ahlussunnah Wal Jamaah," tegasnya.


Hal itu disampaikan Kasiman pada acara rutinan 'Jumat Manisan' yang dihelat PCNU Kota Pekalongan yang bertempat di Masjid Al-Ikhlas Komplek Jetayu, Jumat (28/8) malam.


Dikatakan, hingga saat ini di lingkungan Nahdliyin masih ditemukan ideologi antara orang tua dengan anaknya berbeda gara-gara sekolah anaknya di sekolah milik ormas sebelah.


"Ini tidak boleh terjadi. Maka yang kedua, sekolahkan putra-putri kita ke lembaga yang berhaluan Ahlussunnah Wal Jamaah. Jika kesulitan juga, maka mondok solusinya," tandas H Kasiman.


Disampaikan, untuk memenuhi kebutuhan warga NU di Kota Pekalongan, PCNU secara bertahap menyediakan pendidikan yang berkelas, bermutu, dan berkualitas. Meski diakui untuk mewujudkannya berbiaya mahal. 


"Lembaga-lembaga pendidikan di bawah naungan LP Ma'arif NU mulai dibenahi sarana dan prasarananya, termasuk guru dan para pengelolanya. Bahkan, saat ini PCNU Kota Pekalongan telah memiliki sekolah terpadu," ungkapnya.


Hal yang ketiga, lanjut dia, yakni memperhatikan ekonomi warga NU dengan bersama-sama memiliki tanah di tempat-tempat strategis. "Saat ini, investasi tanah lebih menguntungkan dibanding dengan emas. Oleh karena itu, kita harus lakukan itu secepat mungkin," pintanya.


Wakil Ketua PCNU Kota Pekalongan H Ahmad Tubagus Surur menambahkan, kegiatan Jumat Manisan yang digelar rutin setiap 35 hari sekali selain diisi ngaji kitab 'Adzkar an-Nawawi', juga dialog seputar masalah keagamaan dan organisasi.


"Kegiatan rutin selapanan keliling dari ranting ke ranting alhamdulillah banyak diminati dan dihadiri oleh jajaran PCNU, MWCNU, dan Ranting NU se-Kota Pekalongan," jelasnya.


Surur berharap, kegiatan rutin PCNU tidak hanya oleh jajaran pengurus saja. Akan tetapi, warga NU juga bisa ikut hadir. Pasalnya, materi pengajiannya sangat menarik untuk diketahui oleh warga Nahdliyin yang diampu Rais PCNU Kota Pekalongan KH Zakaria Ansor.


Pewarta: Abdul Muiz
Editor: Musthofa Asrori

BNI Mobile