Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

LDNU Bogor Rambah Dakwah Digital Masyhurkan Kiai Kampung

LDNU Bogor Rambah Dakwah Digital Masyhurkan Kiai Kampung
Dakwah digital menjadi alternatif karena saat pandemi Covid-19 seperti ini, dakwah yang biasanya dilakukan dengan pengajian-pengajian umum mengundang banyak orang rawan penyebaran virus corona.
Dakwah digital menjadi alternatif karena saat pandemi Covid-19 seperti ini, dakwah yang biasanya dilakukan dengan pengajian-pengajian umum mengundang banyak orang rawan penyebaran virus corona.

Bogor, NU Online 
Seiring berkembangnya teknologi informasi dan komunikasi, media dakwah pun perlu merambah ke dunia maya. Karena itu, Lembaga Dakwah Nahdhatul Ulama (LDNU) Kabupaten Bogor mensinergikan dakwah berbasis media sosial. 

 

Sekretaris LDNU Kabupaten Bogor, Ustadz Asrofi mengatakan hasil dari beberapa pertemuan dibahas tentang segmentasi lahan dakwah banyak juga di media digital. Untuk itu akhirnya diputuskan ada Divisi Medsos dan Publikasi Digital.

 

"Di samping itu, karena masih pandemi corona hingga saat ini yang lebih cepat kita lakukan adalah dakwah digital," ujar pria yang juga pengajar di Pondok Pesantren Darussalam, Koposari, Cileungsi itu.

 

Apalagi saat-saat pandemi Covid-19 seperti ini, dakwah yang biasanya dilakukan dengan pengajian-pengajian umum yang mengundang banyak orang rawan penyebaran virus corona sehingga dakwah digital menjadi alternatif.

 

"Setelah dilakukan musyawarah dan disepakati maka akhirnya kita bergerak menyebar kedamaian Islam dengan media sosial semampunya," imbuhnya.

 

Selain bisa memperluas jangkauan, dakwah melalui digital juga bisa menjadi sarana dokumentasi yang efektif dan efisien karena meski sudah berlalu, tapi file masih bisa dilihat kembali.  

 

Diharapkan, program dakwah digital kali ini bisa terus konsisten dan bisa memberdayakan kiai-kiai kampung untuk lebih dikenal masyarakat luas. Karena selama ini banyak kiai-kiai di perkampungan yang jangkauannya terbatas masyarakat setempat, padahal secara kapasitas mumpuni dalam hal ilmu agamanya.

 

Kontributor: Nidhomatum MR

Editor: Kendi Setiawan

BNI Mobile