Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

ISNU Demak: NU Harus Dikelola dengan Manajemen Super Tim

ISNU Demak: NU Harus Dikelola dengan Manajemen Super Tim
Ketua PC ISNU Demak, Jateng Ali Maskun (Foto: dok NU Online)
Ketua PC ISNU Demak, Jateng Ali Maskun (Foto: dok NU Online)

Demak, NU Online

Sudah saatnya organisasi-organisasi Islam termasuk Nahdlatul Ulama (NU)  dikelola dengan prinsip-prinsip manajemen modern dengan memadukan potensi figur-figur panutan yang ada di dalamnya.

 

Ketua Pimpinan Cabang (PC) Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama (ISNU) Kabupaten Demak, Jawa Tengah Muhammad Ali Maskun mengatakan, tantangan ormas-ormas  Islam besar, terutama NU dan perangkat-perangkatnya ke depan semakin kompleks dan berat.

 

"Untuk menjawab problem besar, organisasi tidak cukup hanya mengandalkan potensi perorangan, tetapi harus melibatkan semua potensi untuk disinergikan," katanya.

 

Hal itu disampaikan Ali Maskun dalam sarasehan kajian Islam dengan tajuk 'Kepemimpinan Pemuda Islam' yang diselenggarakan Takmir Masjid Agung Demak di serambi masjid peninggalan Wali Songo, Kamis (17/9).

 

Dikatakan, agar organisasi tetap eksis dan mampu bertahan bahkan berkembang, dibutuhkan sinergitas semua potensi yang dimiliki sehingga terwujud sebuah tim kerja yang kuat atau super tim.

 

"Sebisa mungkin dihindari kepemimpinan one man show yang hanya mengandalkan kemampuan perseorangan. Karena sehebat-hebat atau sekuat-kuatnya seseorang pasti memiliki keterbatasan," ujarnya.

 

Dikatakan, organisasi besar tidak bagus kalau hanya dikendalikan dengan kepemimpinan model superman. Yang tepat adalah super tim karena beban kerja dan tanggung jawab akan terdistribusi secara proporsional tidak menumpuk pada seseorang saja.

 

Dia menambahkan, konsep super tim bukan menyingkirkan dan meniadakan sosok figur yang punya pengaruh besar. Justru manajemen super tim akan semakin mengokohkan kekuatan seseorang  dalam mengelola rentang kendali organisasi.

 

"Bagi NU untuk mengaplikasikan manajemen super tim tidak akan menemui kesulitan, terlebih di era seperti sekarang ini. Sebagian kiai yang pada dirinya melekat nilai ketokohan besar justru berfikiran maju dengan mamandang bahwa amanat harus dipikul bareng atau bersama-sama," pungkasnya.

 

Ketua Takmir Masjid Agung Demak, KH Abdullah Syifa mengatakan prinsip-prindip  manajemen modern sudah saatnya diterapkan untuk semua organisasi di era sekarang ini.

 

"Zaman terus berubah, organisasi harus mengimbangi agar tidak ditinggalkan anggotanya," pungkasnya.

 

Kontributor: Samsul Huda
Editor: Abdul Muiz

BNI Mobile