Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Saat Maradona Bermain di Arab Saudi 1987, Napoli Sempat Protes

Saat Maradona Bermain di Arab Saudi 1987, Napoli Sempat Protes
Diego Maradona bersama klub Al-Ahli asal Jeddah, Arab Saudi dalam pertandingan eksibisi melawan Brondby asal Denmark tahun 1987. (Foto: twitter via Arab News)
Diego Maradona bersama klub Al-Ahli asal Jeddah, Arab Saudi dalam pertandingan eksibisi melawan Brondby asal Denmark tahun 1987. (Foto: twitter via Arab News)

Jakarta, NU Online

Seiring kabar meninggalnya karena henti jantung pada Rabu (25/11), perbincangan tentang kehebatan sosok Diego Armando Maradona kembali mencuat di media sosial. Selama beberapa jam, tagar #RIPMaradona menjadi trending topic teratas di dunia.


Pria asal Argentina berusia 60 tahun ini pernah beraksi di Jeddah, Arab Saudi pada tahun 1987. Setiap penggemar yang melihatnya saat itu pasti bersikeras mengatakan dia adalah yang terhebat.


Maradona terkenal secara internasional karena memimpin Argentina ketika menjuarai Piala Dunia 1986 di Meksiko. Saat itu dia memang sedang berada di puncak penampilannya. Penampilannya di Meksiko itu tidak akan pernah dilupakan.


Dilansir Arab News, Kamis (26/11), melihat sosok Maradona di Jeddah setahun kemudian mengenakan kaos Al-Ahli merupakan sesuatu yang istimewa. Dia bergabung untuk membantu merayakan ulang tahun ke-50 klub Al-Ahli dalam pertandingan eksibisi melawan Brondby dari Denmark.


Napoli, klub tempat dia bermain setiap pekan, tidak senang aset bintang mereka terbang ke Arab Saudi dan takut kemungkinan cedera. Tetapi ini adalah Maradona dan dia akan melakukan apa yang dia inginkan. Dengan bayaran 100.000 USD di dalam maupun di luar lapangan, harga ini terlalu bagus untuk ditolak.

 

 

Terinspirasi kehadiran sang bintang, Al-Ahli mampu mengalahkan Brondby dengan skor telak 5-2. Tiga gol dibuat oleh pemain Amerika Selatan, sementara Maradona mencetak dua gol lainnya.


Gol pertama didapat menggunakan tendangan lob yang menyenangkan dan melewati kiper Denmark. Gol berikutnya dihasilkan dengan tendangan biasa. Hasil pertandingan membuat tuan rumah penuh kegirangan.


Maradona hanya mencetak satu gol melawan oposisi Arab. Tetapi, penggemar Maroko tidak akan keberatan pertahanan mereka dirusak sang maestro dalam pertandingan persahabatan tahun 1994 itu melawan Argentina.


Itu adalah gol terakhirnya untuk negaranya setelah gagal dalam tes narkoba di Piala Dunia berikutnya, membuat dia tidak pernah bermain di panggung internasional lagi.


Selanjutnya, ia melatih skuad Argentina dan membawa mereka ke delapan besar Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan dengan kekalahan telak 4-0 dari Jerman. Namun, kurang dari setahun kemudian, pria berusia 50 tahun itu mengejutkan dunia sepak bola dan membuat senang orang-orang di Uni Emirat Arab (UEA) dengan melatih klub Al-Wasl.


Asia Barat telah melihat pelatih yang lebih baik dengan catatan yang juga lebih baik, tetapi tidak pernah ada nama sepak bola yang lebih besar yang datang dan memperjuangkan keterampilan mereka.


Ada beberapa desas-desus di sekitar stadion di Abu Dhabi untuk pertandingan pertamanya sebagai pelatih di Al-Jazira pada September 2011. Penonton yang lebih besar dari biasanya, serta banjir media dari seluruh dunia yang mencoba untuk berbicara dengan sang legenda.


Banyaknya mikrofon yang ditempatkan di depan orang Amerika Selatan yang tersenyum saat dia berbicara dengan pers jarang terlihat di sepak bola Asia.


Sebenarnya, dia sukses bahkan sebelum dia memulai. Klub ini menjadi berita utama di seluruh dunia. "Dari perspektif bisnis, ini adalah keputusan yang layak yang sangat masuk akal. Nama Al-Wasl telah meledak di radar dunia. Publisitas yang kami peroleh dapat dibandingkan dengan klub terbesar di dunia," kata Ketua Klub, Marwan bin Beyat.


Di lapangan, pertandingan pertama itu sangat menghibur namun berakhir dengan kekalahan 4-3 bagi tim tamu, yang menjadi penentu sepanjang sisa musim. Jarang ada momen yang membosankan, namun berakhir dengan kekecewaan. Maradona dipecat pada Juli 2012 setelah pergolakan selama 14 bulan bersama Al-Wasl mengakhiri musim di tempat kedelapan.


Gabriel Calderon, mantan pemain internasional Argentina yang bermain dengan Maradona di Piala Dunia 1982 dan 1990 dan melatih di UEA pada waktu yang sama dengan Maradona, mengatakan bahwa rekan senegaranya adalah pemain terbaik di dunia.


“Dengan dia di tim Anda maka Anda tahu bahwa segalanya mungkin. Sebagai seorang pelatih di UEA, dia tahu itu tidak akan mudah. Tetapi meskipun dia menjadi pusat perhatian media, dia hanya mencintai sepak bola, dia senang berada di sekitar para pemain dan berusaha membantu mereka sebanyak mungkin. Dia memiliki banyak kenangan indah saat di UEA dan saya tahu bahwa para penggemar di sana juga mencintainya," kata pelatih Bani Yas yang mengikuti Maradona di Al-Wasl, Calderon.


Setelah Al-Wasl, Maradona tidak selesai dengan UEA dan mengambil alih Fujairah di divisi dua pada 2017 tetapi pergi pada tahun berikutnya setelah gagal mendapatkan promosi.


Di atas merupakan catatan sekilas saat dunia berduka atas meninggalnya Diego Maradona, sang legenda sepak bola. Dunia Arab memiliki kenangan tersendiri tentang Diego Maradona, seorang pemain yang sempat bersinar cemerlang di Arab Saudi pada tahun 1987.


Pewarta: Fathoni Ahmad

Editor: Muchlishon

Posisi Bawah | Youtube NU Online