Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Obituari Video Nikah/Keluarga Tokoh Hikmah Arsip

Habib Jindan: Ceramah Provokasi dan Caci maki Bukan Bagian dari Dakwah

Habib Jindan: Ceramah Provokasi dan Caci maki Bukan Bagian dari Dakwah
Habib Jindan menyampaikan pandangan di forum Multaqa Ulama Jakarta. (Foto: Bayu Saputra)
Habib Jindan menyampaikan pandangan di forum Multaqa Ulama Jakarta. (Foto: Bayu Saputra)

Jakarta, NU Online

Pimpinan Yayasan Al-Fachriyah Tangerang Habib Jindan bin Novel bin Salim bin Jindan menegaskan bahwa provokasi, adu domba, menebarkan permusuhan, dan mengumbar kedengkian bukanlah ajaran Nabi Muhammad. 


Hal itu disampaikannya dalam agenda Multaqa Ulama Jakarta yang diselenggarakan oleh Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) DKI Jakarta, di Yayasan Arrahmah Center, Jakarta Timur, Kamis (26/11) pagi.


Habib Jindan menjelaskan bahwa provokasi bukan bagian dari dakwah dan nahi munkar. Provokasi adalah kemungkaran yang harus dihindari. Ia mengajak umat Islam untuk menegakkan dakwah Rasulullah yang santun.


“Kita dididik Rasul untuk menjalankan amar ma’ruf bil ma’ruf serta nahi munkar bil ma’ruf dan untuk menjalankan ajaran-ajaran Islam dengan semaksimal mungkin,” jelasnya.


Habib Jindan mengutip hadits berbunyi ‘Yaqūlul haqq wa law kāna murran’ bahwa berucap yang benar walaupun pahit. Namun, ia menegaskan bahwa provokasi dan cacian bukanlah haq, tetapi batil.


“Provokasi, adu domba, dan ujaran kebencian itu adalah kebatilan. Sementara Rasulullah selalu berucap kebenaran bukan batil,” ungkapnya.


Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa orang-orang yang mengedepankan prinsip tawassuth atau moderat hampir tidak memiliki teman. Sebab, akan dimusuhi oleh berbagai pihak. Ia mengatakan bahwa orang-orang yang mencari Allah tidak akan mempedulikan cacian, dimaki, dan diskriminasi.


“Maka jadikan segala sesuatu yang kita lakukan di jalan Allah, bukan di jalan setan,” lanjutnya.


Untuk diketahui, Multaqa Ulama Jakarta dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan yang sangat ketat. Acara bertajuk ‘Peran Ulama dalam Menciptakan Ketertiban Umum di Masa Pandemi’ ini juga dilangsungkan secara virtual melalui aplikasi zoom.


Pada kesempatan itu, tampak hadir pengurus harian PWNU dan  PCNU se-DKI Jakarta, Katib Syuriyah PBNU KH Zulfa Musthofa, Ketua Umum ISNU Ali Masykur Musa, Kapolda Metro Jaya Fadil Imran, dan utusan Pangdam Jaya.


Pewarta: Aru Lego Triono

Editor: Alhafiz Kurniawan

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya