Home Nasional Keislaman English Version Baru Fragmen Internasional Risalah Redaksi Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Innalillahi, Pengasuh Pesantren Futuhiyyah Mranggen Demak KH Hanif Muslih Wafat

Innalillahi, Pengasuh Pesantren Futuhiyyah Mranggen Demak KH Hanif Muslih Wafat
Almarhum KH Hanif Muslih (Foto: Dok keluarga)
Almarhum KH Hanif Muslih (Foto: Dok keluarga)

Demak, NU Online
Inna lillahi wainnaa ilaihi raajiuun warga NU berduka, KHM Hanif Muslih Pengasuh Pesantren Futuhiyyah Mranggen, Demak, Jawa Tengah meninggal dunia Kamis ( 10/12) karena sakit. 

 

Kabar meninggalnya kiai Hanif yang juga Mursyid Thariqah Qadiriyah wa Naqsabandiyah diketahui melalui pesan singkat di grup WA alumni Futuhiyyah yang diunggah salah satu putranya Gus Faiz siang ini, pukul 13.50 wib. 

 

"Abah sedo, pukul 13.50 wib," demikian pesan singkat Gus Faiz.

 

Informasi duka cita ini dalam sekejap meluas melalui pesan berantai di kalangan nahdliyin, santri Thariqah Qadiriyyah Naqsabandiyah, para pengasuh pesantren, dan alumni Pesantren Futuhiyyah yang tersebar di seluruh penjuru nusantara.

 

Wakil Ketua Pengurus Pusat Ikatan Alumni Futuhiyyah Mranggen Demak, H Agus Fathuddin Yusuf mengatakan, dalam enam bulan terakhir dirinya sering berkomunikasi dengan almarhum Kiai Hanif.

 

"Bersama beberapa teman alumni Futuhiyyah kami mendapat amanat dari beliau untuk menulis manaqib almarhum KH Muslih Mranggen yang tak lain adalah abah almarhum yang kapundut tahun 1981 di Makkah Saudi Arabia," kata Agus kepada NU Online di Semarang, Kamis (10/12).

 

Disampaikan, buku manaqib itu sudah diluncurkan bersamaan dengan haul masyayikh Futuhiyyah bulan Dzulhijjah tahun lalu. Selama dalam proses penggalian data, penulisan dan editing buku itulah tim penulis manaqib Mbah Muslih intens berhubungan dengan almarhum.

 

"Almarhum sejak bulan Ramadhan tahun lalu, sering menyampaikan dawuh-dawuh dan memberikan bahan-bahan dan informasi untuk kesempurnaan buku itu. Bahkan seringkali almarhum melakukan wawancara dengan para kiai dan santri Futuhiyyah melalui online yang hasilnya diserahkan kepada tim penulis," ujarnya.

 

Dia menambahkan, bersama-sama dengan tim penulis buku yang diberi tajuk 'Kiai Muslih Sang Penggerak dan Panutan Sejati' itulah dirinya berkesempatan berdialog dengan almarhum. 

 

"Dari dawuh-dawuh itu diketahui almarhum sudah lama menyimpan rencana untuk menghadirkan sebuah buku biografi tentang Mbah Muslih Mranggen. Alhamdulillah, keinginan itu berhasil diwujudkan dan beberapa kali dibedah. Dari bedah buku ini ternyata muncul banyak informasi tentang Mbah Muslih yang belum terekam di buku ini," tuturnya.

 

Karena itulah lanjutnya, almarhum Kiai Hanif ndawuhi untuk cetak ulang dan penulisan ulang dengan memasukkan berbagai bahan-bahan dan masukan dari berbagai pihak.

 

"Beliau sangat bersemangat sekali untuk kesempurnaan buku manaqib mbah Muslih, kami-kamipun sam'an watha'atan menunggu dawuh berikutnya. Namun hari ini Allah SWT berkehendak memanggilnya meninggalkan Futuhiyyah dan umat yang masih sangat membutuhkan bimbingannya," pungkasnya.

 

Informasi dari pihak keluarga, menurut rencana jenazah Kiai Hanif Muslih akan dimakamkan sore ini di komplek pemakaman keluarga di Pesantren Futuhiyyah.

 

Kontributor: Samsul Huda
Editor: Abdul Muiz

Posisi Bawah | Youtube NU Online