Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Ketua ISNU Semarang Ajak Balitbang Kemenag Kuatkan Sumber Belajar Keagamaan Moderat

Ketua ISNU Semarang Ajak Balitbang Kemenag Kuatkan Sumber Belajar Keagamaan Moderat
Kegiatan Balitbang Kemenag di Salatiga (Foto: NU Online/Ibda)
Kegiatan Balitbang Kemenag di Salatiga (Foto: NU Online/Ibda)

Salatiga, NU Online  
Ketua Pimpinan Cabang (PC) Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama (ISNU) Kota Semarang, Jawa Tengah Prof Syamsul Ma'arif menegaskan, sumber belajar keagamaan moderat harus mengarah kepada pendidikan damai, Islam Indonesia, memiliki visi profetik (humanisasi, liberasi, dan transendensi untuk transformasi), toleransi dan pluralisme dengan menggunakan pendekatan head (kepala), heart (hati), dan hand (tangan).

 

“Cirinya dapat dilihat dari membangun ketahanan keluarga, masyarakat, dan pemerintah, merawat kebinekaan, kesiapsiagaan nasional dalam menghadapi pandemi dan gerakan radikal, peningkatan jejaring kerja sama, penguatan imunitas, dan nasionalisme,” paparnya.

 

Hal itu disampaikan pada kegiatan pengayaan teori penelitian bertajuk 'Varian Sumber Belajar Keagamaan Moderat Siswa Madrasah Aliyah di Era di Grand Wahid Hotel, Salatiga, Kamis (14/1).

 

Pihaknya menegaskan bahwa contoh moderasi sejati seperti kearifan masyarakat berupa ritual kepercayaan seperti adanya sesajen, kenduren, dan slametan harus dimasukkan ke dalam kurikulum. 

 

"Contoh seperti ini ada tidak? Dikonsumsi anak-anak tidak? Atau hanya dikonsumsi elit, konsumsi peneliti? Bahkan, ustadz-ustadz saja jarang mencontohkan. Mencontohkan saja langsung menghukumi kafir, bidah, ini kan harus direm,” ujar guru besar Ilmu Pendidikan Islam tersebut.

 

Profesor kelahiran Grobogan ini menegaskan bahwa penerbitan dan penerjemahan buku/kitab-kitab digital harus diwaspadai karena ini bagian dari sumber belajar. “Kita harus tetap waspada dengan learning resources produk kelompok radikal, karena saat ini ada hasil riset menemukan penerbit-penerbit buku yang radikal,” bebernya.

 

Ketua Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Jateng itu menjelaskan, banyaknya data yang FKPT temukan tentang sumber belajar yang saat ini serba digital dan tidak otoritatif seperti kitab kuning, guru, kiai, dan ustadz mengharuskan rencana riset yang dilakukan Balitbang Agama Kota Semarang serius untuk menguatkan moderasi beragama. 

 

"Sebab, sumber belajar saat ini sudah bergeser ke sumber-sumber digital yang tidak otoritatif, dan menurut data yang dimiliki BNPT-FKPT, sumber-sumber belajar digital sudah dikuasi kaum radikal," tegasnya.

 

Disampaikan, berdasarkan penelitian BNPT-FKPT tahun 2019, menunjukkan terpaan konten agama di dunia digital direbut kelompok radikal. Untuk terpaan konten agama di Youtube ada 22,94 persen, Path 0,29 persen, Instagram 45,41 persen, Twitter 2,67 persen, WA 45,47 persen, Facebook 47,73 persen.

 

"Untuk itu, learning resources bagi pemahaman keagamaan moderat harus dikuatkan. Gerakan Islam Wasathiyah atau Islam moderat harus menyediakan sumber belajar yang memiliki corak faham keagamaan mainstream umat Islam di Indonesia, yaitu yang selalu menjaga keseimbangan,” pungkas Pengasuh Pesantren Riset Al-Khawarizmi Semarang tersebut.

 

Kontributor: Hamidulloh Ibda, Samsul Huda
Editor: Abdul Muiz

Posisi Bawah | Youtube NU Online