Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Obituari Video Nikah/Keluarga Tokoh Hikmah Arsip

Alumni Santri Ploso Kediri Didorong Dakwah di Sektor Formal

Alumni Santri Ploso Kediri Didorong Dakwah di Sektor Formal
Pengurus IMAP Kota Semarang (Foto: NU Online/M Ichwan)
Pengurus IMAP Kota Semarang (Foto: NU Online/M Ichwan)

Semarang, NU Online

Ikatan Mutakhorrijin Alfalah Ploso (IMAP) Kediri Kota Semarang mendorong para santri meningkatkan dakwah di sektor formal. Yakni berhubungan dengan program pemerintah atau perusahaan (corporate). 

 

"Di antaranya terlibat dalam program kerja dinas-dinas pemerintah, kementerian agama, maupun kerja sama resmi dengan perusahaan multinasional," ujar Ketua IMAP Kota Semarang H Sodri. 

 

Salah satu kuncinya adalah dengan memiliki akta notaris dan dokumen legalitas. Baik berupa yayasan, lembaga formal ataupun perusahaan. Dikatakan, saat ini mayoritas santri berdakwah di sektor non formal, yakni terjun langsung di masyarakat dengan memberi pendidikan agama di masjid, mushala atau majelis taklim. 

 

"Kalaupun melalui organisasi, umumnya sebatas aktif di Nahdlatul Ulama (NU) atau ormas lainnya. Sehingga peran mereka belum banyak menyentuh sektor formal di pemerintahan maupun di  kalangan korporasi," terangnya. 

 

“Para santri perlu masuk di sektor formal. Ikuti, libatkan diri dalam program pemerintah maupun swasta korporasi,” sambungnya kepada NU Online usai mendaftarkan akta legalitas IMAP di salah satu kantor notaris di Kota Semarang, Kamis (4/2). 

 

Disampaikan, IMAP adalah himpunan para alumni Pesantren Alfalah Ploso, Mojo, Kediri, Jawa Timur, yang telah membentuk kepengurusan resmi di berbagai daerah salah satunya di Kota Semarang, Jateng. Bulan November 2020 lalu pengurus IMAP dilantik dan kini sedang mengurus akte notaris. 

 

“Kami siapkan badan hukum untuk IMAP agar berguna dalam gerakan dakwah di sektor formal. Kami dorong anggota untuk terlibat dalam program pemerintah,” tutur Sodri yang menjabat anggota DPRD Kota Semarang Fraksi PKB ini. 

 

Ke depan lanjutnya, IMAP akan ikut menangani program kepemudaan, pendidikan, sosial, perekonomian, dan lain-lain melalui kerja sama dengan dinas-dinas pemerintah. 

 

Rais IMAP Kota Semarang KH Ahmad izzuddin menambahkan, legalitas formal organisasi santri khususnya IMAP akan menjadi pintu masuk menyebarkan dakwah bilhal di dalam unit pemerintah, BUMN maupun sektor formal swasta. 

 

“Kaum santri perlu masuk ke sektor formal, tingkatkan daya saing dan kemampuan digital,” pungkasnya.

 

Kontributor: M Ichwan
Editor: Abdul Muiz

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya