Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Innalillahi, Budayawan Prie GS Meninggal Dunia

Innalillahi, Budayawan Prie GS Meninggal Dunia
Budayawan Prie GS wafat. (Foto: FB Prie GS)
Budayawan Prie GS wafat. (Foto: FB Prie GS)

Jakarta, NU Online

Budayawan Supriyanto GS atau yang terkenal dengan nama Prie Gs meninggal dunia pada Jumat (12/2) sekitar pukul 06.30 WIB. Kabar wafatnya Budayawan kelahiran Kendal, Jawa Tengah ini dengan cepat menyebar dan ucapan bela sungkawapun mengalir. Di antaranya dari KH Musthafa Bisri (Gus Mus).


Innã liLlãhi wainnã ilaiHi rãji'űn. Saudaraku tercinta yang baik dan selalu ingin membahagiakan orang lain, Prie GS, hari ini dipanggil kehadiratNya. Kita betul-betul terkejut dan merasa sangat kehilangan. Semoga Allah merahmati dan membahagiakannya. Allahummaghfir lahu warhamhu wa'ãfihi wa'fu 'anhu wa akrim nuzűlahu waj'alil jannata matswãh...Al-Fãtihah. Semoga keluarga diberi kekuatan lahir-batin. 'AzhzhamaLlãhu ajrahum wa ahsana  azã-ahum,” tulis Gus Mus melalui akun Facebooknya.


Beberapa tokoh dan budayawan lainnya juga menyampaikan duka citanya atas wafatnya budayawan yang juga seorang kartunis, penyair, penulis, dan public speaker ini. 


"Sugeng tindak, Mas @Prie_GS... pinanggihan malih mangke .. #utangRasa," tulis Sudjiwo Tedjo di akun Twitternya.


Dikutip dari Wikipedia, Prie GS lahir pada 2 Februari 1965 di lingkungan yang kental dengan dunia seni. Pada 1970-an ia sudah masuk dalam dunia kreativitas menggambar itu.

 

Seperti kawan-kawan lainnya, dia pun mengirimkan karya-karya kartun ke berbagai media massa. Ia kemudian mendalami dunia seni di jurusan seni musik, Fakultas Pendidikan Bahasa dan Seni IKIP Semarang. 


Di sinilah kemampuannya semakin terasah dan mengawali kariernya sebagai wartawan yang banyak memegang rubrik-rubrik bermuatan kesenian, sembari secara rutin menggambar.


Menjalani hidup sebagai wartawan, penulis kolom, dan kartunis semakin menambah wawasan Pri GS luas. Bertambahnya jam terbang di dunia kesenian dan jurnalistik, membawa Prie terjun ke ranah lain yaitu sebagai public speaker.


Di wilayah ini, Prie sering diundang sebagai pembicara, motivator, dan pengasuh acara-acara bertema budaya. Kemampuannya mengolah rasa adalah modal yang menjadikannya terus diminati oleh banyak lembaga untuk meminta siraman-siraman bernas darinya.


Selamat jalan, Mas Prie GS. Lahul Fatihah...


Pewarta: Muhammad Faizin

Editor: Fathoni Ahmad

Posisi Bawah | Youtube NU Online