Home Nasional Keislaman English Version Baru Fragmen Internasional Risalah Redaksi Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

LKNU Lumajang Layani Pengobatan Gratis untuk Korban Banjir

LKNU Lumajang Layani Pengobatan Gratis untuk Korban Banjir
Tampak tim medis LKNU Lumajang tengah memeriksa kesehatan korban banjir. (Foto: NU Online/Aryudi A Razaq)
Tampak tim medis LKNU Lumajang tengah memeriksa kesehatan korban banjir. (Foto: NU Online/Aryudi A Razaq)

Lumajang, NU Online
Banjir yang menghantam Lumajang Jawa Timur, Sabtu (27/2) lalu menyisakan persoalan yang serius. Luapan air sungai Bondoyudo itu tidak hanya membuat korban susah karena rumahnya tergenang air, tapi juga kesehatannya terganggu. Itulah sebabnya, Lembaga Kesehatan Nahdlatul Ulama (LKNU) Lumajang turun ke lokasi banjir untuk memberikan pengobatan secara gratis, Selasa (2/3).


Menurut Ketua LKNU Kabupaten Lumajang Wendra Wijaya, pengobatan gratis tersebut untuk menjaga agar kondisi korban banjir tetap fit sehingga bisa beraktivitas untuk bekerja dan membereskan rumahnya pasca-diterjang banjir.


”Jangan sampai rumah sudah tergenang, tapi pada saat bersamaan kondisi korban lemah,” ujarnya.


Dikatakannya, air bah yang datang memang rawan menimbulkan penyakit. Sebab, lumpur yang terbawa banjir membawa bakteri dan kuman. Akibatnya, bisa menimbulkan  gangguan kesehatan berupa gatal-gatal, kutu air, bahkan batuk dan pilek.


“Yang dialami korban banjir di sini rata-rata gatal,” ungkapnya.


Persoalan lain yang tak kalah penting diperhatikan adalah pendeteksian Covid-19 kepada korban banjir. Pasalnya, dalam situasi kacau akibat kedatangan banjir,  masyarakat sudah tidak mempedulikan protokol kesehatan (prokes), dan itu bisa dimaklumi karena warga lebih mengutamakan keselamatan jiwa dan hartanya.


Wendra, sapaan akrabnya, mengaku khawatir bahwa kelalaian warga terdampak banjir dalam mematuhi prokes dan berkerumunnya mereka, akan mempermudah Covid-19 untuk menyebar. Karena itu, ia berjanji akan segera memetakan dan mendeteksi siapa-siapa yang terserang Covid-19.


“Tapi untuk saat ini, kami fokus hal-hal yang mendesak dulu untuk korban, yaitu pengobatan untuk penyakit-penyakit ringan, sembako, dan kebersihan,” urainya.


Wendra juga menegaskan, pihaknya akan terus memberikan layanan kesehatan gratis kepada korban banjir hingga beberapa hari ke depan. Hal ini untuk menjamin kesehatan korban banjir  tetap terjaga.


“Hari ini kurang lebih kita menangani seratus warga dengan berbagai keluhan, besok kita akan terus lakukan hal serupa sampai keadaan benar-benar pulih seperti sedia kala,” pungkasnya.


Banjir tersebut  terjadi setelah sungai Bondoyudo tak mampu menampung debit airnya sehingga meluap ke pemukiman warga. Air bah itu menerjang tiga desa di Sukodono, Kabupaten Lumajang. Ketiganya adalah Desa Kutorenon, Selok Besuki, dan Desa Bondoyudo. Ketinggian air yang menggenangi pemukiman warga di tiga desa tersebut mencapai  30 centimeter hingga 1 meter, bahkan di sejumlah titik di Desa Kutorenon, tinggi air  mencapai 2 meter.


Pewarta:  Aryudi A Razaq
Editor: Muhammad Faizin

Posisi Bawah | Youtube NU Online