Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Internasional Keislaman Risalah Redaksi English Opini Obituari Video Tokoh Hikmah Arsip

Wakil Rais NU Jatim Bekali Pemahaman Nahdliyin di Mimika Papua

Wakil Rais NU Jatim Bekali Pemahaman Nahdliyin di Mimika Papua
Penguatan Aswaja an-Nahdliyah di Mimika, papua oleh Wakil Rais PWNU Jatim, KH Hisyam Syafaat. (Foto: NU Online/Panitia)
Penguatan Aswaja an-Nahdliyah di Mimika, papua oleh Wakil Rais PWNU Jatim, KH Hisyam Syafaat. (Foto: NU Online/Panitia)

Mimika, NU Online

Problem yang muncul dalam berorganisasi sering terjadi karena adanya bedanya pemahaman antar anggota. Ini merupakan  hal umum, utamanya terjadi kepada kalangan yang baru bertemu atau mengenal kepengurusan.

 

Di Mimika, Papua, keberagaman pemahaman tentang NU sendiri di antara para pengurus juga terjadi lantaran berbedanya suku, pengalaman dan pendidikan. Kenyataan ini direspons Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Mimika dengan mengadakan pembekalan dan penguatan Aswaja an-Nahdliyah. Materi diberikan kepada pengurus, badan otonom atau banom, lembaga dan tokoh NU setempat. 

 

Acara yang digelar Sabtu (13/3) di gedung Fi Dzalika Kelurahan Wanagon Distrik Mimika Baru ini menghadirkan Wakil Rais Pengurus Wailayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur, KH  Hisyam Syafaat sebagai pemateri. Kedatangannya ke Mimika difasilitasi Al-Adab atau Alumni Asuhan Darussalam Blokagung kerja sama dengan PCNU Mimika, Jamaah Istighatsah, dan Pondok Pesantren Darussalam Mimika.

 

Kehadiran KH Hisyam Syafaat ke Mimika sebagai rangkaian safari silaturahimnya di Papua dan Papua Barat dengan para alumni pesantren Darussalam Blokagung.

 

"Beliau ada kegiatan di Jayapura, lalu kita memohon kesediaan ke Mimika, setelah itu ke Manokwari, Sorong dan sebagainya, " kata Ustadz Hasyim Asyari, Senin (15/3) mewakili Al-Adab di Mimika.

 

Dijelaskannya bahwa kehadiran Wakil Rais PWNU Jatim tersebut sebagai kesempatan emas dan dimanfaatkan untuk memberi pembekalan Aswaja an-Nahdliyah ke PCNU Mimika.

 

Saat memberikan pembekalan, kiai yang juga Pengasuh Pondok Pesantren Darussalam Blokagung mengingatkan bahwa usai wafat, Nabi meninggalkan warisan.

 

"Warisan Nabi itu Al-Qur'an dan hadits. Namanya warisan tidak dikuasai satu orang, tapi dibagi-bagi. Makanya ada sahabat yang menguasai fiqih, hadits, sejarah, tauhid dan sebagainya. Sahabat itu kecerdasannya juga beda-beda. Sahabat itu ibarat bintang yang menyinari kegelapan, " katanya menirukan pesan KH Hisyam Syafaat.

 

Kenyataan itu menurutnya menunjukkan bahwa Aswaja NU itu sumber hukumnya Islam bukan hanya Al-Qur'an dan hadits saja, tetapi ijmak dan qiyas.

 

"Kesepakatan hukum para sahahat yang belum ada di zaman Nabi itu adalah ijmak," urainya.

 

Menurutnya, agar orang awam aman dan selamat, maka disarankan ikut para sahabat yang turun temurun sanadnya hingga Syaikhana Kholil Bangkalan dan Kiai Hasyim Asy’ari Jombang.

 

“Jangan sampai kita ikut tafsir jalan lain, tapi ikutlah Tafsir Jalalain," katanya menyelipkan humor. 

 

Sedangkan H Imam Mawardi berharap agar pengalaman Kiai Hisyam selama di Jawa dapat ditularkan di Mimika.

 

"Kami harap kita bisa lebih baik setelah mendapatkan pembekalan ini, " kata Ketua PCNU Mimika tersebut.

 

Acara diikuti para pengurus, lembaga, banom, dan tokoh NU Mimika. Peserta yang hadir juga merupakan pengurus struktural dan kultural NU.

 

"Ghirah ke-NU-an perwakilan dari Jamaah Istighatsah kelihatan tinggi karena jumlahnya yang hadir lebih banyak daripada pengurus struktural lainnya," terang Ketua Jamaah Istighatsah Mimika yang juga Wakil Ketua PCNU Mimika, Ustadz Sugiarso.

 

Editor: Ibnu Nawawi

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya