Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Obituari Video Nikah/Keluarga Tokoh Hikmah Arsip

Cara Memimpin yang Baik Masa Kini

Cara Memimpin yang Baik Masa Kini
Pemimpin juga harus memiliki visi ke depan sehingga mampu menyiapkan diri menghadapi berbagai kemungkinan yang ada di masa yang akan tiba.
Pemimpin juga harus memiliki visi ke depan sehingga mampu menyiapkan diri menghadapi berbagai kemungkinan yang ada di masa yang akan tiba.

Jakarta, NU Online 

Yayasan Kesejahteraan Muslimat Nahdlatul Ulama (YKMNU) menggelar pelatihan kepemimpinan bersama Moslem Coach Community (MCC) pada Sabtu (27/3). Para pengurus YKMNU dari berbagai daerah mengikuti kegiatan pelatihan tersebut dengan penuh perhatian.

 

N Kuswandi, narasumber, menyampaikan bahwa pemimpin harus memiliki keahlian manajerial. Ia mencontohkan sopir yang tidak mengetahui cara mengendarai yang baik, tentu penumpang pun enggan menaiki mobilnya. Lebih dari itu, lanjutnya, pemimpin juga harus menjadi model yang bisa dicontoh oleh anggota yang dipimpinnya.

 

Selain itu, pemimpin juga harus memiliki visi ke depan sehingga mampu menyiapkan diri menghadapi berbagai kemungkinan yang ada di masa yang akan tiba. Dengan kemampuan tersebut, orang yang memimpin bisa melakukan pemetaan terhadap berbagai tantangan dan peluang yang ada.

 

Peluang tersebut tidak bisa digarap secara mandiri. Karenanya, ia menegaskan bahwa pemimpin dapat memainkan perannya untuk melibatkan orang lain dalam setiap keputusannya.

 

Oleh karena itu, baginya tidak ada lagi junior dan senior ataupun atasan dan bawahan, melainkan mitra. Dengan begitu, berbagi ide, gagasan, hingga tugas bisa berjalan dengan baik. Mereka tidak perlu untuk diperintah, tetapi diajak untuk berpikir bersama dengan diberikan berbagai pertanyaan untuk menarik urun pemikiran mereka. Model demikian ini, menurutnya, merupakan bagian dari pelatihan dan penguatan terhadap mereka.

 

Pelibatan para anggota dalam setiap keputusan itu memberikan rasa kepada mereka bahwa kehadirannya dibutuhkan. Anak muda, menurutnya, senang dilibatkan dengan  gaya demikian.

 

Lebih lanjut, anggota juga perlu diapresiasi untuk mengambil dan membesarkan hati mereka. Tugas yang mencapai target harus diberikan apresiasi lebih sebagai wujud dari penghargaan terhadap kontribusi yang telah diberikan, bukan sekadar pemenuhan tugas yang dibiarkan begitu saja. Baginya, apresiasi yang dirayakan menjadi puncak dari pemenuhan tantangan dalam kepemimpinan.

 

Hal yang tak kalah penting, pemimpin masa sekarang harus membangun hubungan baik dengan semua anggotanya. Dengan begitu, (1) evaluasi kinerja yang dilatih, (2) respons dengan pelatihan, dan (3) observasi progress dan feedback dapat berjalan lancar. Sebab, menurutnya, hubungan buruk akan merusak tiga hal lainnya mengingat apapun  yang disampaikan bakal tertolak.

 

Pewarta: Syakir NF
Editor: Kendi Setiawan

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya