Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Padepokan Pagar Nusa Jember Raih 16 Medali

Padepokan Pagar Nusa Jember Raih 16 Medali
Para juara, pesilat Padepokan Pagar Nusa Jember dengan piagam dan pialanya. (Foto: NU Online/Aryudi A Razaq)
Para juara, pesilat Padepokan Pagar Nusa Jember dengan piagam dan pialanya. (Foto: NU Online/Aryudi A Razaq)

Jember, NU Online
Nama Padepokan Pagar Nusa Jember, Jawa Timur semakin berkibar menyusul keberhasilannya menyabet sejumlah trofi dalam kejuaraan Pencak Silat NU Antar Pesantren Piala RMI di Pondok Pesantren Amanatullah, Jajag, Kabupaten Banyuwangi akhir  bulan lalu.


Menurut salah seorang pengurus Padepokan Pagar Nusa Jember, Taufiq Abdillah, pihaknya sangat bersyukur bisa meraih prestasi di tengah persiapan yang sangat mepet akibat virus Corona. Capaian tersebut tak lain karena kekompakan tim dan usaha keras dari masing-masing pesilat dan pelatih.


“Kami sangat bersyukur Padepokan Pagar Nusa Jember bisa mengharumkan nama NU dan Jember dalam kejuaraan itu,” ujarnya di sela-sela acara konsolidasi Ansor Ambulu di Ambulu, Kabupaten Jember,  Selasa (6/4) malam.


Peserta kejuaraan tersebut adalah pesilat dari pesantren di bawah naungan Rabithah Ma’ahid Islamiyah (RMI). Padepokan Pagar Nusa Jember berfungsi sebagai koordinator sekaligus  pembimbing pesilat. Saat itu pemberangkatan tim Padepokan Pagar Nusa Jember dilepas oleh Ketua PCNU Jember, KH Abdullah Syamsul Arifin.


“Kebetulan banyak dari pesilat itu memang menjadi binaan kami,” tambah Taufiq.


Dalam  kejuaraan tersebut, tim Padepokan Pagar Nusa Jember berhasil meraih 2 medali emas, 4 perak dan 10 perunggu. Dua medali emas itu disumbang oleh Sindru Al-Musir dan Roqi Al-Musir. Keduanya berasal dari Pondok Pesantren Darul Hikmah, Ambulu, Jember. Sedangkan  4 medali perak diraih oleh Iqbal Singo Barong , Riski Cempaka Putih (Pondok Pesantren Darul Hikmah), Dinda Satria Alap-alap, dan Dimas Singo Barong (Pondok Pesantren Yasinat, Ambulu). Sementara 10 medali perunggu disumbang oleh pesilat dari Pondok Pesantren Darul hikmah, Al-Husni, dan Yasinat. Total raihan tim Padepokan Pagar Nusa Jember adalah 16 medali.


Taufiq menegaskan, raihan tersebut sungguh membanggakan. Betapa tidak, di saat pesilat-pesilat NU paceklik  prestasi, Padepokan Pagar Nusa Jember justru mempersembahkan medali. Ia bagaikan oase di tengah keringnya prestasi Pagar Nusa Jember.


“Ini semua berkat kerja keras dan usaha pesilat, pelatih, pembimbing, dari semuanya,” jelasnya.


Menghadapi bulan Ramadhan, Taufiq bertekad untuk menjaga kebugaran para pesilat  tetap diharuskan berlatih.Sebab, prestasi bisa diraih dan dipertahankan dengan latihan yang konsisten.


“Cuma mungkin kalau Ramadhan, latihannya malam hari setelah tarawih,” pungkasnya.


Pewarta:  Aryudi A Razaq
Editor: Muhammad Faizin

Posisi Bawah | Youtube NU Online