Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Internasional Keislaman Risalah Redaksi English Opini Obituari Video Tokoh Hikmah Arsip

NU Jember: Cara Partisipasi Masyarakat Cegah Covid-19, Patuhi Prokes

NU Jember: Cara Partisipasi Masyarakat Cegah Covid-19, Patuhi Prokes
Sekretaris PCNU Jember Jawa Timur, H Pujiono Abd. Hamid
Sekretaris PCNU Jember Jawa Timur, H Pujiono Abd. Hamid

Jember, NU Online
Sekretaris Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Jember Jawa Timur, H Pujiono Abd. Hamid mengimbau masyarakat agar tetap waspada menjalani kehidupan di tengah badai Covid-19 yang belum juga tumpas. Wujud kewaspadaan terhadap Covid-19 adalah menerapkan protokol kesehatan (prokes) meski situasi Covid-19 di Jember semakin menggembirakan. Sebab, ketidakpatuhan masyarakat terhadap prokes bisa menyebabkan terbukanya katup penyebaran Covid-19.


“Maka memperketat penerapan prokes adalah satu keharusan agar  Covid-19 bisa dicegah,” ujarnya di Jember, Senin (17/5).


Menurut Ustadz Pujiono, sapaan akrabnya, pemerintah perlu terus mengingatkan masyarakat tentang pentingnya menerapkan prokes dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Selama ini, katanya, masyarakat terkesan sudah melupakan Covid-19 sehingga kesadaran untuk menerapkan prokes sangat rendah.


“Bukan hanya tanggung jawab pemerintah tapi juga para tokoh masyarakat untuk mengingatkan tentang pentingnya melindungi diri dengan prokes,” urainya.


Dikatakannya, NU secara kelembagaan  terus mendorong peningkatan kesadaran masyarakat untuk selalu patuh menerapkan prokes. Sosialisasi terkait prokes kerap kali disampaikan melalui pengajian-pengajian maupun pertemuan resmi organisasi. Karena itu, lanjut Ustadz Pujiono, keputusan pemerintah Kabupaten Jember untuk menutup lokasi wisata selama Lebaran dan memperketat prokes di tempat-tempat keramaian, sudah tepat.


“Kita harus bahu-membahu untuk mengusir Covid-19,” ungkapnya.


Dosen IAIN Jember itu menambahkan, saat ini pemerintah tengah berusaha sekuat tenaga untuk menghambat transmisi penyebaran Covid-19, namun kenyataannya tidak mudah. Bahkan belakangan muncul  virus Corona varian baru. Karena itu, untuk mengakhiri Covid-19 ini memang butuh kesadaran dan dan kerja sama segenap lapisan masyarakat.


“Semua butuh partisipasi masyarakat. Kalau partisipasi masyarakat umum hanya cukup mematuhi prokes saja,” jelasnya.


Data di Satgas Covid-19 Jember per 16 Mei 2021 menunjukkan Jember sudah mulai ‘bangkit’. Dari 31 kecamatan, 18 di antaranya dinyatakan tidak ada pasien Covid-19, sisanya masih terdapat pasien virus yang mematikan itu. Kendati demikian, angka terkonfirmasi Covid-19 cukup tinggi, yaitu 6990. Sebanyak 92,76 persen di antaranya dinyatakan sembuh. Sedangkan pasien meninggal dunia sebanyak 475 orang. Sementara yang masih aktif terpapar Covid-19 mencapai 31 orang. Rinciannya 12 pasien dirawat di rumah sakit, 19 orang menjalani isolasi mandiri.


Menurut Pelaksana Tugas Dinas Komunikasi dan Informasi (Kominfo) Kabupaten Jember, Habib Salim, dari sisi prosentase, angka yang  terkonfirmasi Covid-19 dan yang meninggal dunia karenanya di Jember masih relatif rendah.


“Walaupun begitu, kita tetap harus waspada dan kami tak henti-hentinya mengimbau masyarakat agar mematuhi prokes,” katanya melalui sambungan telepon


Pewarta:  Aryudi A Razaq
Editor: Muhammad Faizin

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya