Home Nasional Keislaman English Version Baru Fragmen Internasional Risalah Redaksi Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Ke Pesantren Tebuireng, Dirjen Kemendikbud Ristek Minta Maaf atas Polemik Kamus Sejarah

Ke Pesantren Tebuireng, Dirjen Kemendikbud Ristek Minta Maaf atas Polemik Kamus Sejarah
Kunjungan Dirjen Kemdikbud Ristek ke Pesantren Tebuireng. (Foto: Istimewa)
Kunjungan Dirjen Kemdikbud Ristek ke Pesantren Tebuireng. (Foto: Istimewa)
Jombang, NU Online
Dirjen Kebudayaan Kementerian Kebudayaan, Pendidikan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) RI, Hilmar Farid beserta rombongan berkunjung ke Pondok Pesantren Tebuireng, Kabupaten Jombang, Jawa Timur. 
 
Kedatangan Hilmar dalam rangka meminta maaf atas kejadian hilangnya nama KH M Hasyim Asy'ari di kamus sejarah Indonesia beberapa waktu lalu.
 
Hilmar diterima oleh keluarga besar keturunan Kiai Hasyim Asy'ari di Ndalem Kasepuhan Pesantren Tebuireng dan dipimpin KH Abdul Hakim Mahfudz. 
 
Kedatangannya didampingi oleh Bupati Jombang Hj Mundjidah Wahab dan diberikan kenangan berupa buku dari keluarga besar Tebuireng. 
 
"Kami meminta maaf atas khilaf masa lalu. Kebetulan dalam momen lebaran. Kami akan melakukan perbaikan atas kesalahan tersebut," jelasnya, Rabu (26/5).
 
Hilmar mengatakan pihaknya sudah melakukan pembenaran atas kekurangan itu. Ia juga menegaskan bahwa draf yang beredar tersebut belum final. Seharusnya tidak diedarkan ke publik. Beberapa tokoh, selain KH Hasyim Asy'ari juga belum masuk.
 
"Kami sekalian mengklarifikasi bahwa kami tidak ada maksud secara sengaja menghilangkan tokoh-tokoh sejarah, terutama Mbah Hasyim," imbuh Hilman.
 
Sementara itu, Pengasuh Pesantren Tebuireng, KH Abdul Hakim Mahfudz atau Gus Kikin menjelaskan jika sosok KH Hasyim Asy'ari bukan hanya sosok pendiri NU dan Tebuireng.
 
Baginya, Kiai Hasyim lebih dari itu karena merupakan tokoh pemersatu umat Islam dan memiliki pengaruh yang besar untuk masa depan Indonesia. Sehingga aneh ketika nama besar Kiai Hasyim tidak tercantum dalam kamus tersebut.
 
"Wajar jika banyak yang melontarkan respons. Karena nama Kiai Hasyim milik semuanya," ujarnya.
 
Secara khusus, Gus Kikin merasa senang dengan hadirnya Dirjen Kebudayaan Hilmar Farid ke Pesantren Tebuireng, hal ini menandakan keseriusan dari pemerintah untuk memperbaiki kekeliruan sebelumnya. 
 
Selain itu, memang ada beberapa isu penting yang ingin pimpinan Tebuireng bahas dengan Kementrian Pendidikan. Khususnya berkaitan dengan Museum Islam Indonesia Hasyim Asy'ari. 
 
"Saya sedang memikirkan museum, kemudian ada isu seperti ini (kamus sejarah), saya merasa ada satu kebetulan yang menjadikan alhamdulillah Pak Dirjen bisa datang ke Tebuireng," tutup Gus Kikin.
 
Kontributor: Syarif Abdurrahman
Editor: Syamsul Arifin
Posisi Bawah | Youtube NU Online