Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Obituari Video Nikah/Keluarga Tokoh Hikmah Arsip

Gerhana Bulan Kuatkan Fakta Bentuk Bumi itu Bulat

Gerhana Bulan Kuatkan Fakta Bentuk Bumi itu Bulat
Bentuk lengkung itu menunjukkan bentuk bumi ini bulat
Bentuk lengkung itu menunjukkan bentuk bumi ini bulat

Jakarta, NU Online
Kepala Lembaga Antariksa dan Penerbangan Nasional (Lapan), Thomas Djamaluddin mengungkapkan bahwa Gerhana Bulan Total (GBT) menunjukkan fakta bahwa bumi itu bulat. Hal ini menepis anggapan sekelompok orang yang berpendapat bahwa bumi itu datar.


“Jadi bentuk lengkung hitamnya itu yang membatasi antara bagian yang gelap dan bagian yang terang itu karena bayangan bumi. Dan bentuk lengkung itu menunjukkan bentuk bumi ini bulat,” jelasnya saat menjelaskan fenomena gerhana bulan yang disiarkan langsung di kanal Youtube Lapan RI, Rabu (25/5).


Fenomena gerhana bulan jelasnya nampak di permukaan bulan itu sendiri. Jadi dari manapun orang bisa melihat bulan atau purnama, maka bentuknya akan sama. Berbeda dengan gerhana matahari yang fenomenanya berada di permukaan bumi. “Ketika bayangan bulan mengenai permukaan bumi. Sehingga kejadian di satu tempat berbeda dengan tempat yang lain ,” jelasnya.


Gerhana bulan kali ini menurutnya memiliki hal yang istimewa karena bulan berada pada jarak terdekat bumi yakni sekitar 357 ribu kilometer. Jarak ini lebih dekat dibanding rata-ratanya yakni 384 ribu kilometer.


“Dampaknya, bulan malam ini akan lebih besar dibandingkan rata-ratanya dan lebih terang. Itu sebabnya gerhana kali ini disebut sebagai super moon karena ukurannya besar,” jelasnya.


Dan saat Gerhana Bulan Total ini pun lanjutnya, warnanya merah dan sering disebut sebagai blood moon. Ketika dua hal ini, yakni ukuran yang besar dan warna merah digabung, maka sering orang menyebutnya sebagai super blood moon.


Super moon, blood moon itu bukan istilah astronomi. Itu istilah yang berlaku di masyarakat yang kemudian dijadikan istilah di media,” jelasnya.


Terkait dengan dampak dari gerhana bulan ini, Thomas Djamaluddin menjelaskan secara umum tidak ada dampaknya. Hanya saja jelasnya, diferensial gravitasi bulan dan bumi menyebabkan air laut pasang dan surut.


“Karena bulan saat ini pada jarak yang terdekat, maka diferensial gravitasi ini menyebabkan pasang air laut itu menjadi maksimum. Ditambah lagi posisinya yang segaris dengan matahari, efek dari diferensial gravitasi matahari juga memperkuat,” jelasnya.


Ini akan beresiko jika ketika kondisi cuaca buruk di laut semisal ada gelombang tinggi yang ditambah dengan tingginya air pasang maksimum. “Ini bisa menyebabkan banjir rob atau banjir pasang yang air lautnya bisa ke daratan lebih jauh lagi,” paparnya.


Pewarta: Muhammad Faizin
Editor: Aryudi AR

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya